Banyuwangi Part 2: Kawah Ijen dan De Djawatan

2:21 AM

Kawah Ijen


"Yang menyenangkan dalam sebuah perjalanan adalah menemukan diri kita sendiri; sebuah rumah yang sesungguhnya." - Windy Ariestanty, Life Traveler.

1 Mei 2019 pukul 20.34, saya, Difara, dan Rosi sampai di Stasiun Karang Asem setelah melalui 13 jam perjalanan.

Tanpa berlama-lama kami langsung keluar dari stasiun Karang Asem menuju homestay yang udah dipesan, soalnya barang bawaan cukup banyak dan berat kalau harus lebih lama bawanya. 

"Mana penginapannya?"

"Itu lho."

"Buset, sedeket ini?!?!?!"

Ya Difara emang bilang kalau homestay-nya di depan stasiun persis. Tapi nggak nyangka kalau masih satu kompleks. Bener-bener di depan banget!

Baca dulu Banyuwangi Part 1: Dimulai dari 13 Jam Perjalanan

Kami langsung menemui pemiliknya dan menuju kamar yang udah dipesan. Saya agak kaget selama beberapa detik, soalnya kamarnya.... Luas!

Ini nggak clickbait guys, saking luasnya saya bisa salto-salto dulu kalau nunggu antrian mandi.

Yap, buat tiga orang kamarnya terbilang luas dan bersih. Harganya pun oke banget sekitar Rp540.000 untuk tiga malam. Dan yang paling penting itu service-nya memuaskan. Begitu dateng langsung dibuatin minuman hangat. Kalau butuh apa-apa masnya ready. Mulai dari sapu sampai rekomendasi tempat. Ya guys sapu ini penting banget buat kebersihan WKWKWKWK. So, buat kalian yang emang berencana mau backpaker ke Banyuwangi, bisa banget pesen Sri Tanjung Homestay!

Ajak saya juga boleh. Hehehehe.

Setelah beres-beres dan mandi, saya, Difara, Rosi memanfaatkan waktu buat tidur. Soalnya kami bakalan jalan ke lokasi Kawah Ijen jam 12 malem. Seperti biasa saya susah merem, baru sekitar jam 11 malem bisa merelakan diri tertidur. Lumayanlah setengah jam tidur sebelum perjalanan.

Jam 12 malem kami keluar kamar dan mobil rental udah siap. Dah lama banget nggak begini.....

Cekidot lagi Itinerary: Banyuwangi

Ada dua mobil dari homestay depan stasiun yang berangkat. Yang orang Indonesia cuma saya, Difara, dan Rosi. Selebihnya turis. Wih, deg-degan saya tuh kalau-kalau diajak ngobrol. Ya kalau cuma ditanya-tanya satu dua bisa jawab lah. Kalau diajak ngobrol ini itu kan bisa pusing sebelum naik Kawah Ijen.

Saya cuma pandai jawab bahasa Inggris-nya 'I Love You' sama 'I Miss You'.

HIYA HIYA HIYA.

Perjalanan menuju lokasi memakan waktu sekitar satu jam. Pas udah sampai, kita masih duduk-duduk dulu sambil nunggu arahan tour guide. Kita memutuskan pakai paket dari homestay-nya aja karena berangkat malem-malem. Per orangnya membayar Rp250.000 dari berangkat sampai tiba lagi di homestay. Masing-masing dapet masker, air mineral, dan senter buat naik. Akhirnya jelang pukul 02.00 kita berkumpul sama kelompok yang mana cuma saya, Difara, dan Rosi orang Indonesianya. Oh, dan tour guide-nya!

"Wah, pengalaman baru nih naik sama turis."

Ternyata tidak begitu, Esmeralda.... Dipikir akan jalan-jalan lucu sama turis ngobrol akrab sampai akhirnya tak terpisahkan? Terlalu halu~

Begitu mulai naik, saya masih optimis. Yang saya ingat saat mulai menanjak adalah momen di mana pertama kalinya naik Merbabu. Sama-sama tidak ada olahraga dulu. Ataupun pengalaman mendaki yang pro banget.

"Bisa, pasti bisa. Dulu naik Merbabu aja kuat."

Eerrr saya lupa, waktu naik Merbabu itu lima tahun lalu yang berarti umur masih 20 tahun. Masih energik dan punya banyak tenaga. Balung tuo itu nyata, pemirsa. :(

Tanjakan demi tanjakan dilalui.

Tanjakan demi tanjakan dilalui.

Tanjakan demi tanjakan dilalui.

Tanjakan demi tanjakan dilalui.

"Kok ini nggak ada jalan lurusnya..."

Tenaga saya mulai habis, napas mulai nggak beraturan. Bukannya saya nggak survey tempat dulu atau nanya temen-temen yang udah pernah ke sini. Saya cuma nggak nyangka kalau jalannya senaik terus itu.

Di saat itu saya tiba-tiba mengingat berbagai saran teman perjalanan naik Merbabu dulu. Nggak tau kenapa juga sih saya masih inget dan saya terapkan. Sedikit membantu, tapi ternyata saya udah capek banget. Telat.

Baca pengalaman mendaki pertama kali: Gunung Merbabu

Imajinasi naik berdampingan sama turis sekelompok hanyalah angan-angan. Temen sekelompok saya sudah jauh di depan sana. Di sebelah saya, Rosi setia menemani......... Karena dia juga nggak kuat.

HAHAHAHAHAHAHAAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA.

Berdua sama Rosi, saya jalan pelan. Sekuat tenaga berusaha terus jalan. Kami udah liat-liatan tanpa bicara, tapi sama-sama paham kalau kita cape banget. Di tengah keputusasaan tiba-tiba ada suara yang tak asing tapi tidak juga dikenali.

"Gimana, aman? Kuat nggak?"

OMG OMG OUR TOUR GUIDE!!!!

Tour guide kami akhirnya terus mendampingi dua anak gadis yang lelah. Dikit-dikit kami istirahat, sebentar-sebentar kami duduk. Bahkan banyak momen di mana setiap lima langkah naik, kami berhenti buat atur napas.

Perjalanan naik dua jam itu bener-bener jadi pengalaman nggak terlupakan. Karena saya udah hampir menyerah, tapi nggak bisa. Mau maju terus, tapi udah cape banget. Udah berusaha sampai batas maksimal, tapi rasanya kok nggak kuat.

Dan entah di langkah ke berapa, begitu kaki kanan saya melangkah, eh langsung mundur.

"MAS INI MASIH JAUH NGGAAAAAAAK????"

"Udah, habis ini jalannya landai kok."

Mendekati atas, jalanan beneran mulai datar. Saat itu udah jam empat pagi. Ternyata udah dua jam saya berjuang berjalan. Pantesan cape ya shay, dua jam perjalanan itu setara lah dengan penantian supaya sang pujaan peka isi hati ini.

OKE BAIK GAS TERUS CURHATNYA.

Kawah Ijen


Di atas, kami dikasih arahan buat turun ke Kawah Ijen. Begitu liat bawah, saya langsung bengong.

Buat saya yang udah cape banget, perjalanan turun dengan medan jalan yang sedikit terjal itu bikin lemes seketika.

Sayup-sayup saya mendengar suara kelompok sebelah. Salah satu turisnya nggak turun ke kawah dan mau nonton sunrise aja di atas. Tebersit pikiran untuk nggak turun juga dan ikut kelompok sebelah melihat matahari terbit.

"TAPI MASA SIH NYERAH UDAH SAMPAI SINI NIH. YAKIN??!?!?!?!?!?!"

Pada akhirnya saya ikut turun karena ngerasa nggak bisa nyerah sampai situ aja. Not my style gitu lah rasanya. Sok abis pokoknya.

Perjalanan turun itu harus pelan-pelan karena gelap dan jalannya terjal, pas-pasan sama orang-orang yang naik serta para penambang, dan semua terkesan buru-buru karena matahari udah mau terbit sementara harus bergegas kalau mau liat blue fire.

Saya udah kepisah sama kelompok. Yang bisa saya ikutin cuma Difara karena dia pakai jaket oranye mencolok sehingga bisa dipantau dari jarak cukup jauh. Semakin dekat menuju kawah, mungkin sekitar seperempat jalan lagi, entah kepikiran apa, saya memutuskan berhenti.

"Dif, turun aja, aku tunggu di sini. Aku udah nggak kuat."

Buat saya itu keputusan yang paling tepat. Di bawah langit jam lima pagi itu, saya auto sok bijak. Kan cuma kita yang tau kapan harus berhenti kapan harus terus berjuang.

Kawah Ijen


Saya mengambil posisi duduk paling nyaman, melepas ransel, dan melihat keramaian di bawah sana. Sejak tiga jam lalu, yang saya lakukan cuma berjuang supaya bisa tetap kuat jalan sampai-sampai nggak sempat melihat sekitar. Tepat saat itu, saya melihat langit sebelum matahari terbit.

"Daritadi ngapain aja nggak liat kalau bintangnya seindah ini....."

Lagi-lagi saya auto sok bijak. Dasar manusia, sering terlalu sibuk mengejar yang di depan sampai melewatkan banyak hal indah gini.

Saya akhirnya menikmati momen duduk berdua sama turis tapi memutuskan tidak mengajak ngobrol, memilih diam sambil menikmati semua yang ada di sekeliling. Malam akhirnya mulai berganti ke pagi dan saya yang sudah lebih baik langsung mengambil kamera untuk menangkap semua hal yang tidak ingin saya lupakan.

"Eh tunggu btw ini temen-temen nggak di sini gimana saya fotonya?"

Saya langsung panik! Untung mbak turis sebelah saya minta difotoin dan akhirnya terjadi adegan saling fotoin.

Begitu foto-foto selesai saya mulai resah karena belum liat temen-temen sekelompok. Saat itu udah jam enam pagi. Karena tenaga udah kembali normal saya nekat coba turun apalagi udah terang. Saya udah seperempat jalan tuh tapi tiba-tiba liat ke bawah lagi kok masih jauh aja.

"Ah udahlah naik lagi aja!"

Ya pada akhirnya saya kembali ke tempat semula dan memutuskan menunggu teman-teman kelompok. Lagian ngapain sih masih maksain turun aja di saat tadi udah sok bijak kalau kita harus tau kapan berhenti kapan lanjut?!?!?!? Hadeeeeeeeeeh.

"Apa baiknya naik aja nunggu di atas? Ih tapi kan janjiannya di sini!!"

Saya galau. Huhuhuhu. Hingga akhirnya saya melihat oranye-oranye di bawah sana, dan di belakangnya ada jaket merah maroon. Difara dan Rosi otw naik!

Btw saya dan Rosi kepisah pas perjalanan turun dan Rosi ternyata turun sama tour guide-nya.



Hal pertama yang saya ucapkan ke Difara dan Rosi adalah minta foto ketika akhirnya kami kumpul lagi! WKWKWKWKWKWKWKWK.

Ya monmaap nih kan buat kenang-kenangan yak atas perjuangan ini.

Perjalanan naik kembali lebih santai dan kami juga udah enjoy buat foto-foto. Untung tour guide kita ahli pegang kamera jadi kita punya foto lucu di perjalanan ini!

"The greatest gift of KKN is friendship. Thanks guys!" 

Meskipun tenaga udah terisi kembali, perjalanan turun tetap aja berat. Yeee banyakan ngeluhnya emang nih, naik ngeluh turun ngeluh. Dengan sisa-sisa tenaga saya sempetin ganti sandal biar jari-jari kaki nggak kepentok sepatu dan berharap bisa turun lebih nyaman. Ending-nya nyaman banget emang, sampai saya jalannya pelan banget. Saya nggak minta Difara dan Rosi nungguin, karena saya ngerasa harus ditinggal saking udah capenya. Tapi senengnya pas jalan turun orang-orang tuh pada nyapa, ngajak ngobrol dikit-dikit tiap kali saling salip-salipan. Feel-nya jadi kaya waktu mendaki.

Kawah Ijen

Kawah Ijen

Kawah Ijen


Perjalanan turun itu rasanya lamaaaaaaaaaaa banget. Saya berkali-kali tergoda mengeluarkan Rp50.000 buat naik ojek gerobak turun. Tapi saya tahan.

"Mungkin bentar lagi sampai..."

"Mungkin bentar lagi sampai..."

"Mungkin bentar lagi sampai..."

"Mungkin bentar lagi sampai..."

"Mungkin bentar lagi sampai..."

"Woooy kenapa nggak sampai-sampai."

Kawah Ijen


Mau nangis saya karena udah cape banget dan pengen segera sampai bawah. Ketika akhirnya melihat gapura saya langsung terduduk lemas. Sambil menunggu turis sekelompok dan tour guide turun, saya memutuskan makan dulu. Saya pesan nasi goreng seharga Rp10.000, lumayan buat mengisi perut dan mengembalikan tenaga.

"Pelan-pelan aja makannya," Kata Mas Tour Guide begitu udah turun.

"Mz, laper banget saya tuh!!!"

Lima turis lainnya melanjutkan perjalanan ke air terjun sementara kami memilih kembali ke penginapan.

Saya cuma mau tidur!

Kawah Ijen

Kawah Ijen


Di mobil saat perjalanan kembali ke homestay, saya langsung tertidur. Begitu sampai, saya buru-buru menyeret kaki ke kamar terus merebahkan diri dan tidur. Tanpa melepas apa pun kecuali jaket. Yes, bahkan kaus kaki tetap terpasang.

Emang jorok, iya tahu, tapi saya udah nggak kuat, yang mau saya lakukan cuma tidur. Bangun-bangun udah jam 11 siang, dan kami bakal lanjutin perjalanan ke Hutan Wisata De Djawatan.

De Djawatan


Sebelum perjalanan, kami makan siang dulu di nasi tempong Mbok Wah atas rekomendasi pemilik homestay.

WAH GOKIL GUYS ENAK BANGET!

Sumpah begitu sambalnya menyentuh lidah, langsung kaya melayang saking enaknya. Dan pas nyobain beberapa lauknya juga begitu. Enak paraaaaaaaaaaaaaaaaaah!!!!!!!!!

Nikmat makanan itu membuat saya semangat buat lanjut ke Hutan Wisata De Djawatan. Destinasi itu lagi hits banget nih, tiket masuknya Rp5.000 aja. Perjalanan dari homestay ke De Djawatan memakan waktu satu jam pakai motor. Tinggal ikutin Google Maps aja, nggak susah dicari kok.

Kami menghabiskan waktu buat foto-foto sampai sore banget, eh pas perjalanan pulang hujan deras. Awalnya kita mau mampir toko oleh-oleh, akhirnya memutuskan segera balik homestay.

De Djawatan

Sekitar jam 9 malam saya, Difara, dan Rosi udah mandi, udah bersih, udah rapi di atas kasur. Difara dan Rosi cepet banget tertidurnya, sementara saya masih sempet-sempetnya nonton Drama Korea karena terlalu cape sampai-sampai belum bisa tidur.

Mata saya mulai berat. Pegal-pegal udah mulai menjalar ke seluruh tubuh. Tapi di sisi lain, pikiran saya segar luar biasa. Yap, pas mulai naik ke Kawah Ijen, yang saya pikirin adalah keinginan buat melepaskan semua pikiran-pikiran yang membuat galau, rumput tetangga yang tampak lebih hijau, target menikah, dan perkara-perkara wanita umur 25 tahun yang bikin stres, sedih, galau, sampai nggak fokus. Saya berharap semuanya bakalan luruh bersama keringat yang menetes di badan.

And it works.

Langsung aja begitu pulang dari Banyuwangi, saya Whatsapp rekan galau saya, Claudia.

"Eh btw. Aku udah tau cara ngelupain seseorang yang selalu ada dalam pikiran."

"Naik gunung!"

"Boro-boro lo mikirin doi."

"Yang ada mikirin diri sendiri."

"Setidaknya akan lupa sampe efek pegal-pegal di badan ilang."

"Kagak tau ya kalo setelah itu, tar aku kabarin lagi."

Sebenernya sih saya nggak perlu ngabarin lagi. Saya dan Claudia sama-sama tau jawabannya kok.

Dua pesan masuk.

Saya ketawa membaca balasan Claudia.

"EH ESMERALDAAAAA."

"Emang waktu lu naik gunung liat tuh matahari senyum ga inget dia?"

Jawaban Claudia emang ngeselin tapi suka bener. Claudia tahu benar, mau lari ke ujung dunia pun, urusan melupakan emang susah. Pengalaman banget soalnya dia.

"If travel teaches us how to see, how come every time all i see is you?," - Antologi Rasa, halaman 63.

You Might Also Like

0 komentar

Berikan komentarmu untuk tulisan ini, yuk! Btw kalau mau komen bisa lewat PC ya :)

Subscribe