Backpacker ke Singapura - Malaysia dan Hal-hal yang Harus Disiapkan

1:53 AM

Backpaker Singapura Malaysia

Sekarang saya makin percaya kalau kebahagiaan sama kesedihan itu datangnya beneran silih berganti.

Perjalanan saya untuk backpaker ke Singapura dan Malaysia itu panjang banget. Bukan karena memang persiapannya yang lama, tapi hal-hal yang terjadi sekitar dua minggu sebelumnya itu ada aja kesialan dan kesedihannya.

Jadi dua minggu sebelum backpaker saya sempet liburan dulu ke Jakarta karena memang kebetulan ada urusan. Saya nggak tau lagi kenapa deh, tapi pas dua hari di Jakarta sekadar naik Grabwheels dan bersenang-senang di Seaworld kok happy banget. Bener-bener happy yang rasanya sampai membuncah di dada. Bahkan saya emang udah bilang ke temen pas pulang dari Seaworld, "Kok aku seneng banget ya. Kayanya habis ini bakalan nangis deh. Deg-degan."

Eh ternyata emang beneran nangis, dalam kiasan. Ya sebenernya kalau nangis beneran juga bisa sih kalau mau dirasa-rasa.

Pertama, pas baru aja balik dari Jakarta motor mengalami hal tak mengenakkan yang membuat saya keluar uang banyak. Meski tahu itu salah saya, tapi kok ya kenapa sih harus terjadi (Anaknya sulit menerima). Oh iya plus kena tilang dua minggu setelah dari Jakarta. Nggak tahu apakah kena tilang dua minggu itu masih masuk bagian kesedihan yang harus ditanggung karena terlalu bahagia di Jakarta, tapi intinya saya tetep sedih.

Bahkan temen kantor aja sampai komentar, "Motormu ada-ada aja deh bulan ini."

EMANG!!!!!

Kesedihan nggak seputar urusan motor aja, dua hari setelah dari Jakarta saya sakit. Cuma batuk pilek sih, tapi biasanya nggak sampai segitunya. Ini juga salah sendiri, soalnya pas main di Jakarta minum es dan manis terus saking hausnya.

Gara-gara batuk pilek itu saya sampai kerja dari kosan pas puncak-puncaknya sakit. Saya nggak minum obat sama sekali karena biasanya juga dua tiga hari sembuh, yang penting istirahat dan jaga makanan minuman. Tapi kok udah jalan seminggu lebih nggak sembuh-sembuh padahal tidur cukup dan minum air hangat terus. Badan saya masih aja lemes akibat batuk pilek. Sampai suatu hari pas shift pagi, saya ngeluh ke temen kantor.

"Aku kok batuk pilek nggak sembuh-sembuh ya, padahal kan minggu depan mau traveling abroad."

ASTAGA IYA, TINGGAL MINGGU DEPAN.

Setelah mengucap itu kemudian menyadari sesuatu; Mungkin aja saya bukan sakit, tapi ini efek stres karena mau terbang. Soalnya datang bulan saya juga mundur banget. Sejujurnya saya kepikiran banget bakal ada di udara meanwhile temen-temen so excited. Mungkin saya yang belakangan kurang ngaji atau datang kajian jadi nggak tenang gitu Astaghfirullah. Cuma gimana lagi, saya beneran deg-degan meski ini penerbangan kesekian kali. Tapi kan terbang sampai ke luar negeri gitu belum pernah.



Mungkin semua yang terjadi dua minggu sebelum berangkat memang hal-hal yang harus dilalui dulu. Iya, sebelum akhirnya merasakan happy karena bisa mencoret daftar keinginan lagi.

Alhamdulillah.

Setiap tahunnya saya selalu nge-list apa saja yang pengen dilakukan. Umumnya sih hal-hal yang harus dilakukan minimal sekali seumur hidup. Lebih rincinya tentu saja hal-hal yang memang harus dilakukan. Untuk tahun 2019 ini ada dua hal yang ingin saya lakukan minimal sekali seumur hidup, syukur-syukur bisa lebih; Trip ke luar negeri dan nonton konser K-Pop.

Urusan trip ke luar negeri ini udah lama banget pengen dilakukan. Tapi momen mendapatkan teman trip itu langka banget. Yang jelas saya cuma buat list 2019 ke luar negeri, ternyata jalannya kok ya ada aja.

Sebagai pemula, Singapura dan Malaysia jadi tujuan utama. Kalau denger-denger cerita temen-temen yang udah duluan ke sana sih seharusnya budget di kisaran 3-4 juta itu cukup. Saya kan anaknya Virgo banget nih pastinya nggak mau kalah, akhirnya ikut pasang budget di angka segitu. Ternyata beneran cuma habis di kisaran angka segitu, udah sama oleh-oleh senilai Rp700 ribu dan lain-lain.

Tapi tentu aja untuk mewujudkan backpaker hemat perlu perencanaan matang dan panjang banget. Apalagi buat yang baru pertama kali ke luar negeri. Dalam beberapa bulan bacaan sehari-hari tuh backpaker ke Singapura Malaysia, tontonan di Youtube juga sama aja.

So, apa aja yang saya dan teman-teman siapkan?

1. Promo tiket pesawat

Saya dapat tiket pesawat promo keberangkatan dari Jakarta. Jadi saya berangkat ke Singapura dan pulang dari Kuala Lumpur.

Waktu itu yang beli tiket bukan saya sih, saya cuma bagian "Iya" dan "Setuju" WKWKWKWKWKWK. Tapi dari pengalaman temen saya yang beli tiket pas musimnya promo, dia standby beberapa hari buat cek-cek harga tiket dan harus cepet-cepetan. Soalnya awalnya temen saya dapet keberangkatan Bulan November, nggak sampai beberapa menit saya okein, tiba-tiba dia ngabarin dapetnya Bulan Desember.

See? Seperti yang udah saya bilang, jalan mencapai list ini emang ada aja. Bahkan saya nggak ikut cari tiket pesawat karena ternyata jalannya lewat temen saya.

2. Penginapan

Setelah dapat tiket, bagian selanjutnya adalah kepoin penginapan di Singapura dan Malaysia. Sekarang udah banyak banget aplikasi yang memudahkan buat cari penginapan sesuai budget dan kebutuhan.

Kalau saya dan temen-temen sih yang pertama budget dulu.

MONMAAP URUSAN BUDGET INI AKAN SELALU JADI YANG PERTAMA DIPIKIRIN WKWKWKWK INGIN JADI KAKAK ANGKATNYA RAFATHAR DEH KALAU GINI.

Kami sepakatin mau di budget berapa buat penginapan, yang akhirnya ketok palu di angka 600 ribu per malam baik di Singapura maupun Malaysia. Mayan kan dibagi tiga cuma 200 ribu per anak. Habis sortir budget penginapan kita googling lokasinya, mana yang paling terjangkau apalagi untuk transportasi.

Nantinya setiap masuk imigrasi, bakalan ditanya nginep di mana, alamatnya, dan sometimes email booking-nya.

3. Paket data

Paket data ini penting banget, selain buat update-update story tentu aja buat jadi petunjuk di luar negeri. Nah kalau ke Singapura, Changi Recommends bisa jadi pilihan. Saat itu kami pilih paket data 100GB buat 7 hari, dengan harga sekitar 10 SGD. Mantep banget nggak tuh bisa buat nonton oppa-oppa joget sampai pusing.

Sedangkan buat di Malaysia, karena saya dan temen-temen jaga-jaga daripada ribet cari lagi terlebih takutnya sampai sana tanpa paket data, mending sekalian beli di tempat yang sama, meski kuotanya nggak sebarbar buat yang di Singapura. Kami beli paket data 15GB buat 7 hari dengan harga sekitar 12 SGD.

Paket data ini dipakai buat bertiga alias tethering. Kagak usah satu-satu juga, kecuali kalian keturunan Raffi Ahmad.

4. Kartu Transportasi

MRT adalah jalan ninjaku!

Suka banget sama transportasi di Singapura. Dengan naik MRT, siapa pun bisa keliling Singapura secara nyaman dan menyenangkan. Nah tentu aja dong kalau mau naik MRT harus ada kartunya!

Kalau berencana bakal sering-sering ke Singapura, sekalian aja beli EZ-Link Card karena setahu saya sih masa berlakunya buat lima tahun kalau nggak salah. Harganya kurang lebih mulai dari 12 SGD dengan rincian 7 SGD saldo yang bisa dipakai dan 5 SGD adalah saldo mengendap. Atau kalau cuma beberapa hari aja, bisa pakai Singapore Tourist Pass yang valid 1 sampai 3 hari dengan harga mulai dari 20 SGD. Semuanya bisa dibeli di stasiun MRT, Sevel Eleven, atau Changi. Beli online dari Indonesia juga bisa dan malah banyak promonya, nanti tinggal ambil di Changi dengan petunjuk lokasi counter yang jelas.

Terus, saya pakai yang mana? Punya temen! WKWKWKWK. Demi menekan budget saya pinjem EZ Link Card punya temen, tinggal isi saldo yang kita budget-in per anak 30 SGD. Tapi akhirnya pengen punya sendiri. SOALNYA PENGEN BALIK LAGI :(

AAMIINKAN PEMBACA!

Sementara buat di Malaysia, kemudahan tranportasi ada pada Grab dan MRT. Harga Grabnya menurut saya sih masih terjangkau, apalagi kalau perginya sama temen-temen jadi bisa patungan.

Nah kalau pengen naik MRT di Malaysia, tanpa punya kartunya juga nggak masalah. Soalnya beli tiketnya nggak rumit kalau per satu kali naik. Tinggal bayar aja di mesin buat satu kali perjalanan dan kalau uang tunai terlalu besar, bisa ke loket buat tukar uangnya. Seinget saya MYR 50 tuh nggak bisa deh buat bayar di mesin.

5. Rute dan transportasi dari Singapura ke Malaysia

Ini bagian paling rumit buat saya dan temen-temen. Kayanya udah dibaca-baca dan dipelajari rasanya nggak yakin terus. Jadi buat yang mau ke Malaysia, nantinya harus ke Woodland Checkpoint yang adalah imigrasi Singapura. Dari Woodland Checkpoint, naik bus dulu ke JB Sentral buat masuk imigrasi Malaysia, habis itu lanjut lagi ke Terminal Larkin. Nah dari Larkin, nanti lanjut ke TBS bukan BTS.

OH MAMAMAY OH MAMAMAY~

I've waited all my life~
Ne jeonbureul hamkkehago sipeo~

(Sungguh EXO-L yang lebih hafal lagunya BTS, ngajak ribut emang)

Jadi urutannya tuh naik bus dari stasiun MRT Woodland ke Woodland Checkpoint (Imigrasi Singapura) - JB Sentral (Imigrasi Malaysia) - Terminal Larkin - Terminal Bersepadu Selatan (TBS bukan BTS).

Kalau udah sampai TBS Malaysia, tinggal menuju lokasi yang akan kalian tuju. Ke mana aja bisa dari TBS, kecuali ke hati dia!!!!!!!!!!

Buat nyiapin rute Singapura ke Malaysia, kami sampai punya hari khusus. Ditulis di kertas, pakai panah-panah.

"Paham nggak?," kata temen saya setelah jelasin beberapa kali.

"NGGAAAAA~~," jawab saya dan teman yang satu lagi.

Ngeselin emang.

Yang lebih ngeselin, ketika bulan depan ketemu lagi, lupa lagi rutenya. Gitu aja terus sampai jelang keberangkatan.

Tapi ternyata setelah dijalani rutenya nggak susah ya ampun, cuma pas belum berangkat dan semua masih di angan-angan tuh kayanya suliiiiit banget. Oh iya untuk tiket bus dari Woodland Checkpoint ke JB Sentral bisa dibeli online atau kalau mau fleksibel, langsung beli di sana aja!

Buat yang mabuk kalau naik bus, bisa juga naik kereta. Tapi saya nggak bisa kasih arahan kalau kereta, karena 1) Pesanan kereta saya gagal (dan FYI kalau gagal duit baru balik dalam sebulan), 2) Ternyata saya blank banget gimana cara naik kereta pas sampai Woodland Checkpoint saking padatnya orang.

Kalau mau pesan tiket bus atau keretanya bisa langsung ke easybook.com ya!

6. Itinerary

Setelah semua urusan beres, step terakhir adalah itinerary. Sebenarnya ini semua fleksibel, cuma saya dan temen-temen sengaja detail untuk tahu perkiraan budget transportasi. Kalau di Singapura kan ada aplikasinya tuh, dari stasiun ke stasiun tarifnya berapa. Setelah ditotal habisnya kira-kira 20 SGD per orang, lebih sedikit dari budget yang udah disiapin. Sedangkan di Malaysia juga kita udah cek harga Grab dan memisahkan perkiraan budget-nya.

Total kalau dijumlah-jumlah untuk keperluan enam hal paling penting yang saya tulis, per anak cukup mengeluarkan budget kurang lebih Rp1.500.000. Ingat, sudah sama tiket pesawat promo! Terima kasih, AirAsia!

Khusus kami yang berangkat dari Jogjakarta ke Jakarta, masih ada persiapan lain seperti tiket kereta, transportasi ke bandara, makan di Jakarta, sampai bekal jajan dan minuman. Tapi kalau itu sesuai preferensi masing-masing orang aja.  Kalau ditambah tiket kereta dan hidup selama di Jakarta PP waktu itu tambah sekitar Rp 500 ribu kayanya per anak.

Setelah itu, kami tinggal bagi uang lagi untuk hidup di Singapura dan Malaysia terus tukar ke mata uangnya. Misahin buat transport dari Singapura ke Malaysia juga sekitar Rp100.000 per anak. Ini semua cuma hitungan kasar, karena ternyata budget kami banyak yang lebih dan akhirnya bisa dialihkan untuk yang lain.

BAHKAN KAMI PUN TERCENGANG KOK TERNYATA WOW BANYAK LEBIHNYA WKWKWKWKWK.

Satu minggu jelang keberangkatan enam urusan di atas akhirnya sudah selesai semua. Tinggal satu hal yang belum kelar yaitu packing. Meski begitu, saya tetap santuy pulang dari kantor lepas Maghrib. Padahal temen-temen udah ribut dan gemes banget karena saya nggak kunjung menyelesaikan packing. Soalnya bawaan masing-masing nggak boleh lebih dari tujuh kilogram, jadi harus membagi beberapa barang di tas masing-masing supaya semuanya lulus kabin.


Drama packing baru selesai dua jam sebelum berangkat. Saat itulah tampang excited dan cemas terlihat. Keinget banget dulu salah satu temen tiap bulannya bilang, "Lima bulan lagi... Empat bulan lagi..." tapi dicuekin. Ya iyalah kalau masih lima bulan lagi saya nggak mikirin banget karena nggak ada yang tahu hidup ke depannya kan. Begitu udah dua bulan sebelum dan banyak yang belum beres baru deh bergerak cepat dan komunikasi makin intens.

Saat yang tepat buat bilang, "HADEEEEEEEEEEEEH."

Setelah yakin nggak ada yang ketinggalan, kami pun mengunci pintu kamar, membentuk lingkaran bertiga layaknya kontestan Akademi Fantasi Indosiar. Kaya ada rasa nggak percayanya gitu kalau hari keberangkatan datang juga, jadi juga backpaker yang direncanain berbulan-bulan.

"BENERAN INI BERANGKAT??"

"JADI NIH BERANGKAT???"

"AYO BERDOA DULU AYO."

Setelah doa tentunya sekali lagi saya tekankan satu hal penting pada temen-temen. Satu hal yang nggak boleh dilupakan selama lima hari backpaker.

"GUYS INGAT YA KITA INI BUKAN NIA RAMADHANI AND THE GANK, JADI HARUS SIAP SUSAH DI SANA!!!!"


- BERSAMBUNG - 

Backpaker Singapura - Malaysia Bagian 1: Menunggu Pagi di Changi
Backpacker Singapura - Malaysia Bagian 2: Marina Bay Sands, Aku Jatuh Cinta....
Backpacker Singapura - Malaysia Bagian 3: Menyusuri Orchard Road dan Little India

You Might Also Like

0 komentar

Berikan komentarmu untuk tulisan ini, yuk! Btw kalau mau komen bisa lewat PC ya :)

Subscribe