Turun di Bandung

1:48 AM



"HAH? KE BANDUNG? NAIK BUS?"

Wajah saya langsung pucet, suatu hari di Bulan November 2018, saat diumumkan adanya outing kantor.

Udah lama banget saya nggak naik bus, terakhir kali waktu masih kuliah yang berarti sekitar 3-4 tahun lalu. Saya bukan tipe orang yang bisa berkendara naik bus karena mudah mabuk. Ya mabuk darat, ya mabuk asmara.

YAILAAAHHH.

Sebenernya, saya punya banyak pengalaman kurang menyenangkan saat naik bus, mulai dari badan pegel (Terus sampai rumah bukannya menikmati malah tepar) dan yang paling parah mabuk. Tapi karena waktu kuliah satu-satunya kendaraan yang stand by tiap jam dipakai mudik cuma bus, mau nggak mau semua itu saya jalani. Makanya pas ada acara kantor naik bus tuh langsung pucet keinget masa-masa bertahan agar tidak mabuk di bus.

Tapi demi terciptanya acara outing kantor, dengan mengucap Bismillah serta tekad kuat, kurang lebih 12 jam perjalanan saya arungi. Beruntung banyak kursi kosong sehingga bisa pakai dua kursi sepanjang perjalanan. Dan itu bener-bener jadi malam yang mengagumkan. Duduk sendirian di tengah keramaian, bisa melihat cahaya-cahaya di luar jendela tanpa harus basa-basi sama temen-temen. Menghayati playlist tanpa terganggu apa pun. Sesekali makan snack dan bercanda sama temen-temen yang duduknya deket kursi. Lalu berujung ketiduran di balik selimut sampai tiba waktu subuh.



"YA AMPOOOON SAYA SAMPAI BANDUNG DAN I'M FINE!!!"

Ternyata yang ditakutkan tidak terjadi. Meski emang sih sepanjang jalan diusahain merem aja daripada terjadi hal-hal yang tidak diinginkan dan merepotkan banyak orang.

Surprisingly acara outing kantornya bener-bener menyenangkan. Saking betahnya di resort, waktu terasa cepat berlalu. Tau-tau kita semua udah jalan pulang, tau-tau saya udah turun di Bandung.





Yep, saya melanjutkan perjalanan di Bandung. Kali ini murni menjelajah.

Sejarah perjalanan saya ke Bandung itu selalu sama mamah dan rombongan teman kantornya. Nggak yang bener-bener keliling kotanya dan merasakan romantisnya Bandung.

Oke Dilan dan Milea, akan saya hayati setiap sudut Kota Bandung.

Saya dan dua orang temen menginap di Hotel Cihampelas 2. Penginapannya not bad lah, sesuai dengan harganya, sekitar kurang lebih Rp267.000 plus sarapan kalau nggak salah inget.

Karena belum pernah muter-muter Bandung, akhirnya saya dan temen-temen sepakat untuk ke tempat-tempat mainstream yang sering diliat di Instagram. Ya nggak usah jauh-jauh, yang mainstream aja belum pernah kan.

Apa udah ya dulu? Lupa.

Yang saya inget cuma dulu pernah bareng-bareng kamu, mz~

IYUUUUUUUUUWWWHH~



Saya dan dua temen udah nyiapin itinerary beberapa hari sebelum sampai Bandung. FYI, waktu tau mau ke Bandung itu saya langsung kontak temen yang paling mungkin diajak traveling tanpa wacana.

"Minggu depan Bandung yuk!"

Terus di-iya-in dengan mudahnya!! Bahkan saya aja sampai kaget kenapa semudah itu.

Sayangnya, itinerary yang udah dirancang jauh-jauh hari tetep aja ending-nya nggak beraturan. Yang saya inget sih cuma momen di mana temen saya pengen banget foto di Taman Bunga Matahari di Paris Van Java.

SERIUSAN. HAHAHAHAHA.

Setelah semua kumpul, kita keluar hotel sebelum Maghrib dan memulai perjalanan dengan mengisi perut di Cihampelas Skywalk.

"WOOOOW APAKAH KITA AKAN BERJALAN DI ATAS LANGIT???"

Yak tepat saudara-saudara! Sepanjang perjalanan banyak penjual oleh-oleh, lalu semakin ke ujung semakin ramai sama kuliner. Akhirnya kita duduk-duduk dulu sambil makan. Tenang, harga makanan di sini menurut saya sih standar.

COCOK DI KANTONG SAYA.

BEDA LAGI DI KANTONG SYAHRINI~



Perjalanan kita selanjutnya adalah mewujudkan impian teman berfoto bersama bunga matahari di Paris Van Java. Malam minggu itu jalanan Bandung udah mulai ramai. Sepanjang jalan ke PVJ kita diajak ngobrol sama driver-nya yang keliatannya sih usianya nggak beda jauh sama kita. Ditanya-tanya itinerary gitu sampai akhirnya ditawarin ke Kawah Putih dengan harga yang masuk akal. Ya tentu saja kita tergoda dan bilang bakal mikir-mikir dulu. Temen saya nge-save tuh nomor driver baik hati yang dengan rela melewati jalan memutar (Karena waktu itu jalan di depan PVJ ditutup).

''Ya udah mbak nggak apa-apa sambil cerita lagi,'' Kata driver-nya.

WOOOOOW, apakah kita sedang ada dalam segmen Nanti Kita Cerita Tentang Hari Ini???

Hmmm baik, nanti kita cerita lagi.

Sesampainya di PVJ kita bener-bener lho nyari lokasi bunga mataharinya sampai nanya-nanya ke petugas. Sayangnya waktu itu emang belum rezekinya foto bareng bunga matahari. Untung temen saya ikhlas dan akhirnya kita memutuskan keliling mal aja tapi baru dua lantai saya menyerah.

''Udah langsung aja ke tempat selanjutnya,'' kata saya sambil nahan cape.

Akhirnya kita pindah ke tempat selanjutnya yaitu Jalan Braga. Mungkin ini semacam Malioboro-nya Jogja kali ya. Jalannya khas banget, dan emang seenak itu buat jalan-jalan. Bener-bener melangkah dari ujung sampai ke Jalan Asia Afrika dan akhirnya nemu dinding yang bertuliskan quote-nya Pidi Baiq itu.

Huhuhu terharu. Langsung keinget Dilan sama Milea bakalan putus di film selanjutnya.

MENGAPA TERINGAT AKAN HAL-HAL SEPERTI ITU TETAPI TIDAK INGAT HAL-HAL LEBIH PENTING DALAM HIDUP, DU DU DU~~



Hujan mulai turun di perjalanan menuju Alun-alun Bandung, semakin deras sampai akhirnya kita cuma bisa neduh di sana. Sedih sih karena akhirnya gagal duduk-duduk di Alun-alun Bandung sambil menikmati udara malam. But it's okay, besok kita coba lagi.

Sama pasangan halal mungkin?

AHAHAHAHAHAAHAHAHAHHA.

#2018NggakJadiGantiStatus
#2019MasihAjaHaluDiTulisan



Nggak terasa langkah-langkah menyenangkan itu sudah tiba di pukul 22.00 WIB. Akhirnya kita memutuskan kembali ke penginapan dan merancang ulang itinerary. Kita tergoda banget ke kawah putih aja dan temen saya seniat itu survey harga dan nge-chat beberapa penyewaan mobil malem-malem (Yang tentu aja nggak ada respon).

Saya? Tidur.

Berhubung seharian beraktivitas apa bolah buat jelang tengah malam mau nggak mau mata harus memejam. Tau-tau udah pagi dan keputusan belum ada. Pilihannya emang cuma ke kawah putih atau balik ke itinerary awal yang sangat random. Cuma permasalahannya saya udah harus ada di stasiun jam 5 sore, takut nggak nyampai waktunya.

Dan bagaimana bisa terjadi, ternyata nomor driver semalem nggak ke-save pemirsa!

Sekali lagi, nggak ke-save!!!!!

Yah, namanya kalau nggak rezeki emang gitu.

Karena udah jam 8-an dan sewa mobil lainnya baru siap jam 10-an, akhirnya kita memutuskan keliling Bandung lagi aja. Setelah melihat-lihat berbagai destinasi akhirnya kita memutuskan ke Dago Dream Park dari beberapa pilihan.



Perjalanan ke Dago Dream Park nggak sampai satu jam. Sebenarnya yang bikin pengen ke sana adalah spot foto Rumah UP, lucu banget sih parah. Terus udah siap-siap mau tulis caption, "Rumahnya udah siap, tangganya belum ada."

HMMMMMMMMMMMMMMMMMMMM YHAAAAA~

Pas sampai Dago Dream Park, awalnya sempet kaget karena mengira lokasinya cuma satu titik aja. Tapi ternyata Dago Dream Park ini luaaaaaaaasss banget dan cocok buat liburan keluarga. Selengkap itu.



Biaya masuk Dago Dream Park Rp20.000 dan bisa ditukar dengan souvenir. Nah untuk turun ke lokasi bawah, kita naik kendaraan wara-wiri, per orang membayar Rp10.000.

Sayangnya karena hujan dan faktor umur (YHA INI PENTING), ada beberapa spot yang akhirnya kita skip.

Tapi, saya merekomendasikan buat ke Dago Dream Park kalau emang mau liburan apalagi sama keluarga. Karena dengan Rp30.000 udah puas banget di sana.



Masuk jam makan siang akhirnya kita memutuskan untuk makan di Chingu Cafe Bandung yang lagi hits banget. Little Seoul, kalau kata artikel di Guideku.com.

Ceilah promosi.


Begitu masuk ke Chingu Cafe feel-nya emang udah di Seoul sih. Ya udah iyain aja ya kehaluan ini.

Soalnya, desain di bagian depan itu ala-ala kereta api dan ruang tunggunya tuh didesain bak halte. Udah berasa Kim So Hyun yang dikejar Nam Joo Hyuk di halte dalam drama School 2015 tau nggak.

Oke semakin halu.

Untuk pelayanan di Chingu Cafe saya sih puas, dan harganya pun pas di kantong saya. Untuk rasa makanan, enak! Bolehlah dikunjungi kalau ke Bandung, buat para pencinta K-Pop dan drama Korea.



Kenyang di Chingu Cafe kita udah nggak ngerti lagi mau ke mana. Soalnya di luar mendung dan untuk mengantisipasi itu, kita memilih destinasi wisata indoor aja. Akhirnya pilihan jatuh ke Museum Gedung Sate. Untuk berkunjung ke sana, kita harus masuk dulu ke web dan reservasi. Begitu sampai, kita tinggal tunjukkin email reservasi dan bayar Rp5.000.

Pas dateng kebetulan kita ketemu rombongan anak-anak SD. Akhirnya kita memutuskan ikut rombongan dan saya menemukan cita-cita baru: Jadi tour guide.

Saya sangat sangat sangat suka melihat bagaimana mas pemandunya menjelaskan sejarah Kota Bandung dan menanggapi celotehan anak-anak. Ya selain karena emang masnya lucu sih. HAHAHAHA.

Setiap kali saya ikut ketawa karena tingkah lucu anak-anak itu dan gimana mas pemandunya berinteraksi, keinginan untuk jadi pemandu semakin kuat.

"Seneng kali ya kalau kerjanya bisa bikin orang lain happy gini."



Btw, awalnya saya sempet agak nggak tertarik lho untuk ke museum, tapi ini pertama kalinya saya jatuh cinta sama museum. Bahkan saya bener-bener ngebaca apapun yang ada di sana, dan menonton film dokumenternya secara seksama lalu berakhir dengan ikut tepuk tangan.

Jadi buat kalian yang ke Bandung, wajib banget ke Museum Gedung Sate.

Setelah dari museum, masih ada 1,5 jam buat saya muter-muter. Sebenernya udah bingung banget mau ke mana, lalu akhirnya kita memilih duduk di Taman Lansia yang deket dari museum. Ditemani angin yang menyapa lembut, tiba-tiba perut saya bunyi.

Saya laper.

Pas lagi menimbang-nimbang untuk beli cuanki atau nggak, tiba-tiba ada bus kota lewat depan saya.

"EH ITU APAAN??!!??," Saya teriak excited.

ADA BANDROS SAUDARA-SAUDARA, BANDUNG TOUR ON BUS.

"ITU GIMANA CARA NAIKNYA??"

"SEARCHING DONG SEARCHING!!!"

Saya nggak nyantai banget parah.

"15 menit lagi haltenya tutup," kata temen saya.

"HALTENYA DI MANA? AYO KITA CARI!"

Terus saya melangkah cepet banget buru-buru keluar dari Taman Lansia buat nyari halte. Pas banget keluar taman lalu....

"PAAAAAAAAAAAK!!"

Ada bandros yang lagi berhenti di ujung sana. Langsung saya sama temen-temen lari kenceng buat naik.

"Wah, udah penuh mbak..."

Seketika wajah kita langsung kecewa. Tapi bapak petugasnya baik, kita dicariin Bandros lainnya dan akhirnya bisa keliling Bandung naik Bandros. Untuk biayanya waktu itu Rp20.000.

Perjalanan naik Bandros berakhir di Alun-alun Bandung, yang sore itu tidak hujan meski langit udah abu-abu. Akhirnya kesampaian melihat ramainya Alun-alun. Sayangnya saya nggak bisa lama-lama karena harus ambil tas dan bergegas pulang.



Sore itu, mungkin saya terlalu sedih karena udah harus pulang sampai-sampai hujan deras pun turun seolah membaca suasana hati. Beruntung driver ojek online-nya mau nge-pick up dan baik hati menemani saya berlari mengejar kereta di stasiun. Sayangnya saya nggak sempet menghirup aroma Stasiun Kiaracondong karena waktunya udah mepet. Saya langsung naik dan beres-beres di kereta karena basah kuyup kehujanan.

Perjalanan 9 jam itu seharusnya bisa dinikmati dengan menatap gelap di luar jendela. Tapi saya memilih segera makan dan tidur.

Bangun-bangun udah pukul 03.00 dan saya sudah kembali di tempat perantauan. Lalu sembilan jam kemudian, saya sudah ada di kantor lagi.

Hadeee333h, hidupnya kok masih kerja-liburan-kerja-liburan aja nggak kaya temen-temen udah pada nikah, RAMASHOOOKKKK~ 

You Might Also Like

0 komentar

Berikan komentarmu untuk tulisan ini, yuk! Btw kalau mau komen bisa lewat PC ya :)

Subscribe