Pertemuan, Kebersamaan, dan Perpisahan

3:04 AM




"Mas, saya mau mengundurkan diri..."

Nada saya udah bergetar, pengen nangis. Hati saya sakit.

Oh jadi ini rasanya meninggalkan pas masih sayang-sayangnya. 

HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHHAHAHAHA.

Setelah percakapan dengan atasan selesai, saya langsung buru-buru pulang ke kos.

Buat apa lagi kalau bukan nangis.

WKWKWKWKWKWKWKALAYWKWKKWWKKWK.


Ini adalah tulisan lanjutan dari cerita resignLebih Sakit Meninggalkan atau Ditinggalkan?




Ada perasaan lega dan sedih yang nggak bisa dijelaskan. Akhirnya apa yang saya pendam selama beberapa minggu terakhir terucap juga.

Saya langsung menyendiri makan es krim di salah satu mall, lalu mengetik pesan untuk teman-teman unit dan dua editor terdekat. Saya mengabarkan kalau Bulan April 2018 adalah bulan terakhir saya bekerja bersama mereka, yang berarti tinggal satu minggu lagi.

Nggak banyak yang tau soal rencana saya atau apapun yang udah terjadi selama sebulan terakhir. Bisik-bisik tetangga pasti ada tapi saya berhasil menutupnya secara rapat. Saat itu cuma ada dua orang teman yang tau soal rencana resign, makanya pas saya mengabari ya beberapa teman pada kaget.

YA IYALAH KAN MEREKA NGGAK TAU.

Terus saya nyesel karena nggak kasih  tau ke beberapa dari mereka. Tiba-tiba ngerasa bersalah gitu karena nggak cerita apapun sama mereka yang selama ini bareng-bareng saya.

Sebenernya sih, saya nggak mau kasih tau siapapun sampai kata resign terucap ke atasan. Selain itu, hingga akhir pun saya masih nggak siap untuk mengucap selamat tinggal. Wuah nangis sesenggukan tuh saya setelah beberapa teman langsung japri dan video call buat cek fakta.

Ya Allah nangis cape banget Ya Allah. Mata udah sembap banget pas besoknya dateng ke kantor. Terus.... begitu baru sampai, temen terdekat udah nangis aja. Pas satu per satu temen-temen dateng saya cuma bisa senyum getir.

ANJAY NGGAK BISA SAYA PERGI DARI MEREKA, SAYANG BANGET SAYA TUUUUH.

7 hari terakhir di kantor adalah waktu paling berwarna dalam hidup saya. Antara seneng, lega, sedih, patah hati, bercampur jadi satu. Ada momen di mana tiba-tiba saya nangis tanpa tau sebabnya dan nggak kenal waktu. Kaya yang sore saya excited banget bakal punya pengalaman baru lagi, terus agak malem dikit saya nangis.

HADEEEEEE333333HHHH.

Padahal saya nggak punya waktu buat drama karena harus ngurusin pindahan dalam waktu satu minggu aja. Persiapan saya untuk akhirnya pindahan itu cukup banyak:

1.) Pamit ke ibu kos. Meninggalkan kos senyaman itu dan pemilik kos yang baik hati juga bikin saya sedih. Nggak gampang cari kos yang harganya pas, nyaman, dan ibu kosnya peduli banget.

2.) Cari pick up buat pindahan. Karena barang saya banyak banget, saya memutuskan sewa pick up. Cukup lama cari yang pas. Seperti mencari apa pemirsaaaaaaaah?!?!?

Yak, pendamping hidup!

WKWKWKW APA SIH BEP~

3.) Cari kardus. Ini penting. Sekali lagi, bawaan saya banyak. Lucky me, Mbak Woro dengan baik hati bawain kardus banyak banget dan dia bawa naik motornya dari rumahnya yang jauh. Huhu terharu.

4.) Packing. Asli ini ribet banget. Di tengah-tengah shift siang yang pulang malem, saya butuh berhari-hari buat menyelesaikan menata semua barang.

5.) Cari kos baru.


H-2 resign saya menghabiskan sisa malam untuk menulis surat buat temen-temen. Saya akhirnya memutuskan menulis surat karena tau nggak akan mampu buat mengucapkan apapun ke mereka.

Lewat surat, saya cuma mau menyampaikan terima kasih. Satu-satunya yang saya pikirkan setiap melihat/mengingat teman-teman saya adalah rasa bersyukur dan terima kasih yang teramat sangat.

Masing-masing dari mereka punya hal baik yang bikin saya seneng dan ngerasa beruntung banget mengenal mereka. Masing-masing dari mereka punya peran dalam membuat saya bahagia selama satu tahun empat bulan merantau di Solo.

Saya bener-bener berterima kasih, sampai sekarang dan kapanpun.

Hingga begitu hari terakhir bekerja tiba, awalnya saya nggak sempet mikir apa-apa karena sibuk banget ngurusin ini itu. Tapi akhirnya pas momen perpisahan dateng, pas ngumpul dan pamitan, saya udah nggak bisa ngomong banyak karena air mata netes terus. Bahkan saya nangis pas pamit ke orang-orang yang selama ini nggak cocok-cocok amat sama saya. Ternyata berpisah dengan segala drama dan gimmick itupun membuat sedih.

IYA SAYA ALAY TAPI GIMANA DONG NGGAK BISA BERHENTI AIR MATA ANAK GADIS PAS MOMEN PERPISAHAN.

Banyak orang yang nggak pengen saya tinggalin di sana. Itu yang bikin air mata saya nggak berhenti-henti. Serius sampai sekarang saya masih inget sesenggukannya, masih membekas banget.

Malam perpisahan ditutup dengan nongkrong terakhir di tempat yang udah jadi banyak saksi perjalanan yaitu KFC Manahan. Seneng banget temen-temen yang berarti buat saya bisa kumpul semua di malam terakhir saya jadi anak rantau Solo. Bener-bener nggak nyangka saya pergi dari kota itu. :")

Hingga akhirnya Hari Kamis (26/4/2018), mobil pick up membawa saya kembali ke Jogjakarta. Sampai di kos baru (yang adalah kos lama), saya membuka hadiah-hadiah dan membaca surat-surat dari teman-teman. Di saat itulah saya nangis lagi, malah makin kenceng. Saya nggak nyangka menerima cinta sebanyak itu.

Ketika temen-temen deket memberikan banyak cinta selama seminggu terakhir aja saya udah sedih banget. Dan ternyata orang-orang yang selama ini nggak sering menghabiskan waktu bareng saya juga memberikan cinta yang sama.

NGGAK BISA AKU DIGINIIN TUH NGGAK BISA. :(

Terlalu banyak kenangan di sana. Banyak orang yang sudah membantu saya selama satu tahun lebih empat bulan.  Terlalu banyak hal manis dan sedih yang nggak akan pernah saya rasain kalau nggak kerja di sana. Terlalu banyak cerita yang sampai sekarang saya nggak tau gimana menulisnya, tapi membekas banget dalam memori.


Momen perpisahan membuat saya menyadari hal penting: Merasa bersyukur atas kehadiran orang-orang di sekitar dan berterima kasih.

Mungkin quote-quote seperti "Hargai setiap waktu bersama orang yang ada di sisimu" atau "Hargai waktu kamu di suatu tempat" udah sering kita baca. Ternyata quote itu nyata adanya dan harus diaplikasikan huuffft.

Karena kebahagiaan nggak cuma dateng dari apa yang kita lakukan atau bahkan materi yang kita punya, tapi dari orang-orang yang ada di sekitar kita.

Kalau harus meminjam lirik lagu Tulus, mungkin Monokrom tepat untuk menyampaikan semua rasa terima kasih pada orang-orang yang sudah menemani saya selama satu tahun empat bulan di Solo.

"Di mana pun kalian berada
Kukirimkan terima kasih
Untuk warna dalam hidupku
Dan banyak kenangan indah"

Ya teman-teman, tak akan aku mengenal cinta bila bukan karena hati baikmu.

Cie, aku romantis banget~

You Might Also Like

0 komentar

Berikan komentarmu untuk tulisan ini, yuk!

Subscribe