Umbul Ponggok

10:43 PM










“Mau nyelem di Umbul Ponggok ya?”

“Ehm, iya..”

“Kok jam segini baru mau berangkat?”

“Hehe.. Iya..”

“Tadi anak-anak penyelam berangkat jam 12..”

“Hehe..”

Waktu menunjukkan pukul 14.00, saya baru sampai di Sentra Selam Jogja buat nyewa peralatan snorkeling. Baru pertama kali ke sana, baru pertama kali juga mau coba nyelem. Padahal sih, kemampuan renang nggak seberapa. Sempet deg-degan juga takut ditanyain macem-macem sama masnya masalah selam menyelam. Dan tampang bego juga nongol gitu aja gara-gara baru pertama kali nyentuh perlengkapan nyelem yang terdiri dari masker sama kaki kataknya.

Hampir setengah tiga siang dan nggak tahu jalan, akhirnya tetap nekat pergi ke Umbul Ponggok. Karena sama sekali nggak ada bayangan gimana bentuknya Kota Klaten, akhirnya memanfaatkan GPS buat ke Umbul Ponggok. Jadi, jangan tanya jalan sama saya, nggak ada yang diingat. Tau-tau aja panah GPS menunjukkan saya tetap berada di jalur yang benar dan tiba-tiba aja udah nyampe.

Pertama kali sampai, hampir semua orang yang rata-rata terdiri dari cowo-cowo udah selesai nyelem. Dan begitu lihat kolamnya, saya ketawa ngakak nggak berhenti-berhenti. Gimana nggak, kolamnya kelihatan dari jalan raya dan ada mba-mba yang lagi nyuci juga ada nenek-nenek yang mandi. Bener-bener bikin ketawa.

“Segini doang nih? Ah, cetek ini sih..”

Karena air di Umbul Ponggok ini jernih banget yang mana sampai dasar-dasarnya kelihatan, saya dengan sombongnya mengepalkan tangan ke udara dan siap berenang. Padahal kata mba penjaga tiket, kedalaman dari pinggir mulai 1,5 meter dan semakin ke tengah bisa sampai 2 meter atau lebih.

Dan sombong itu memang tidak baik. Begitu nyemplung..

“Ebusset ternyata dalem juga ya, aaaa aku kelelep, aku keleleeep (tenggelam)”

Oke, akhirnya nyewa pelampung.





Dari sekitar waktu satu jam, setengah jam habis untuk galau karena ragu-ragu buat turun lebih dalam. Tapi begitu pertama kali nyelem, cuma bisa mangap-mangap dalem air. Untuk ukuran kolam, bawah airnya ini cukup keren juga. Sayangnya nyali emang masih ciut aja, renangnya nggak pernah jauh-jauh dari tepian dan belum muter ke mana-mana nyelemnya. Paling pake pelampung doang ke tengah-tengah. Ditambah kaki katak, renangnya makin gampang pake pelampung. Ya kalau nggak berani nyelem renang aja pakai pelampung. Keren juga kok.


Masih di pinggir-pinggir aja..






Mulai ke tengah setengah jam kemudian..





Umbul ponggok ini tutup jam lima sore. Langsung aja ke Umbul Ponggok, itung-itung latihan siapa tahu suatu saat bisa snorkeling di laut beneran.

You Might Also Like

0 komentar

Berikan komentarmu untuk tulisan ini, yuk!

Subscribe