Menepi ke Jakarta [Part 1]

2:02 AM


Sepanjang bulan Oktober, total ada tiga kali saya berkunjung ke Jakarta. Paham deh pasti banyak yang bilang, "Ngapain deh liburan kok ke Jakarta?". Ya memang ada urusan sih waktu itu, tapi tujuan utama saya sebenarnya adalah bertemu sahabat-sahabat yang sekarang stay di sana. Lagian sejak satu tahun terakhir ini memang saya, bapak, dan ibu udah jarang punya waktu luang untuk liburan. Kalau bapak libur kerja, saya nggak. Giliran saya libur dan mudik, bapak kerja. Jadi orangtua memang nggak bisa nolak waktu anaknya berkilah pengen liburan ke Jakarta.

And i was here.


Waktu itu senja di Jakarta, saya dijemput Risyah di Stasiun Pasar Senen. Risyah adalah sahabat sejak SD sampai sekarang. Bisa dibilang sahabat darah daging saya pokoknya. Sayangnya sejak dia mantap kerja di Jakarta tahun lalu, kita nggak pernah ketemu. Kesibukan juga mengikis komunikasi kita. Jadi waktu kebetulan ada urusan di Jakarta, saya ngerasa itu adalah momen yang tepat untuk ketemu sahabat belasan tahun saya itu.

Risyah sekarang sudah proses hijrah, sedangkan saya ya gini-gini aja astaghfirullah. Satu malam sama Risyah, saya dapet cukup banyak inspirasi baru. Ada banyak hal yang dia katakan dan saya ingat-ingat, buat bekal siapa tahu suatu saat saya juga bisa hijrah 100%. Aminkan jamaah. Tapi yang paling saya inget sih, soal jodoh. WKWKWKWK. Pembahasan perihal jodoh ini sudah jadi makanan sehari-hari para manusia menjelang umur 25 tahun. Terkenang waktu itu Risyah bilang, "Menunggu jodoh aja udah dapet pahala sabar lho".

JLEB.

Yowes tak sabar-sabarke ben penantianku iki nggak sia-sia, dapet pahala, ya kan.

Besoknya, saya lanjut ketemu Yoga. Jadi, Yoga ini temen SMA Risyah yang kemudian jadi sahabat saya juga. Kebetulan Yoga juga temen SMP beberapa temen SMA saya, jadi jalan kita untuk bersahabat itu banyak. Ya begitulah, ketika kamu hidup di kota yang terbilang kecil, lingkup pertemanannya itu-itu aja. Pas kenalan sama orang baru, pasti ujungnya ternyata dia temennya temen kita sendiri. Gitu aja terus polanya. Itu sih satu di antara alasan mengapa saya memutuskan merantau.

Butuh relasi lain, cuy!


And finally malam puncak liburan ke Jakarta minggu pertama tiba di Sabtu sore yang cerah. Bermodal dibonceng abang Go-Jek, saya melaju ke Pacific Place. Hari itu saya udah ngumpulin pasukan. Saya menghubungi Rahma, Novita, Imel, dan Sandy waktu itu. Semua temen-temen deket pokoknya. Ya semua anak IPA 4 dulu deket sih sebenernya. Mereka udah kaya saudara sendiri karena dua tahun sekelas. Dan setelah lulus, teman-teman sekelas saya waktu SMA cukup banyak yang kuliah terus lanjut kerja di Jakarta. Saking banyaknya, semisal tiba-tiba saya terdampar di Jakarta juga tenang lah ada atap untuk menginap.

Meski cuma menghabiskan malam di mal, duduk aja sambil liatin air di kolam Pacific Place, tapi saya merasa melakukan perjalanan. Dari empat orang yang saya temui, dua di antaranya bener-bener yang udah bertahun-tahun nggak ketemu. Bahkan Novita ngaku terakhir ketemu, saya belum kerudungan. Lah masa sih. Itu awal kuliah dong. Kok masih akrab aja kita rasanya, kaya yang masih sering ketemu.

Indahnya persahabatan.

MUAHAHAHA.


Meski nggak lama waktu ngumpulnya, tapi saya merasa cukup puas. Malam di Jakarta berakhir dengan kita berpisah di depan Pacific Place dijemput abang Go-Jek masing-masing. Malam itu saya pulang ke Solo dengan perasaan bahagia. 

Reuni ternyata melakukan perjalanan waktu, ya.

Mengingat kembali, Risyah dan Yoga adalah teman yang menemani saya berlari mengejar kereta menuju Yogyakarta. Risyah dan Yoga adalah tempat saya berbagi mimpi waktu remaja. Bersama-sama, kita saling dukung dan dorong. Keberhasilan saya sampai di Yogyakarta itu ada peran mereka.

Sedangkan Rahma, Novita, Imel, dan Sandy serta anak-anak IPA 4 lainnya adalah tempat saya menghabiskan masa SMA. Semua kejelekan, kegilaan, dan keanehan saya, sudah diterima serta dimaklumi karena sekelas dua tahun. Sama mereka, saya nggak malu jadi diri sendiri.

Pernah denger kan konsep rumah itu bukan berarti bangunan atau tempat tinggal, tetapi manusia?

Yes, itu yang saya rasakan dua hari satu malam di Jakarta. Belum lagi melihat banyaknya DM yang masuk dari temen-temen lain waktu mereka tahu saya di Jakarta. Setiap kali ke sana, selalu aja banyak yang nanya 'Sampai kapan?' atau 'Nginep di mana?', terus ngajak ketemu. Entah, saya selalu ngerasa ada beberapa temen yang sampai sekarang setiap saya ke Jakarta seolah-olah bilang,'Duh ni anak badannya kecil sendirian ke Jakarta lagi!'

Mereka suka lupa kalau umur saya ini sudah 24 tahun, sekarang.


Memandang ke luar jendela kereta yang menyajikan gelap saat perjalanan pulang, saya menyadari di Jakarta yang katanya keras, justru saya punya rumah, punya banyak tempat untuk kembali. Dibanding sekarang. Kota tempat saya tinggal saat ini memang nyaman dan damai banget, tapi saya nggak punya banyak rumah. Gimanapun juga, kota tempat saya bernaung adalah kota yang baru buat saya. Rumah  saya ya cuma temen-temen kantor. Temen-temen yang bener-bener baru saya kenal sejak akhir Januari lalu. Temen-temen yang kemudian jadi rumah saya 24/7, karena kita semua sama-sama datang sendirian.

Yah... meski rumah yang sekarang nyaman, tapi kan adakalanya saya pengen punya rumah yang lain. Saya pengen saat lagi sedih, tahu ke mana harus pulang. Saat pengen 'gila-gilaan', tahu ke mana harus pergi. Saat pengen berbagi cerita, tahu ke mana harus disalurkan; ke sahabat-sahabat yang sudah kenal saya bertahun-tahun. Sedangkan beberapa bulan ini kan jadi satu aja. Sedih ya baliknya ke temen kantor lagi. Bahagia ya berbaginya ke temen kantor lagi. Pengen nyinyir ya ngomongnya sama temen kantor lagi. Laper ya ngajaknya temen kantor lagi.

Apa emang sebaiknya segera nikah ya?

Jadi di perantauan manapun, ada rumah dalam arti sebenarnya ataupun dalam tanda kutip.

EAAA. EAAA. EAAA.

You Might Also Like

0 komentar

Berikan komentarmu untuk tulisan ini, yuk!

Subscribe