#LiburanBarengElga

2:03 AM



“Mey minggu ini kamu mudik nggak?”

“Mey kamu mudik nggak?”

“Mey besok kamu mudik nggak?”

“Meeeeeyyy....”

“Meeeeeyyy!!!!”

Percaya atau nggak, kalimat itu selalu muncul setiap minggunya dalam dunia per-kos-an saya. Karena kos-kosan tanpa Memey atau adiknya yang super absurd itu bagaikan sambal yang dibuat Memey kalau lagi cape. Enak-enak aja sih, tapi kurang nendang. Karena sehari-hari, hidup saya dirusuhi Memey atau menjahili Memey. Gitu-gitu aja terus kelakuan dan omongan kita. Pagi-pagi Memey akan teriak “Guul banguun!”, “Guul jadi ke pasar nggak?”, “Guuul sarapan apa?”, atau “Guul ini sarapannya ya aku berangkat dulu!”. Kalau pagi hari sih Memey memang selalu menjelma jadi tipikal emak-emak yang bawel dan perhatian banget ke anaknya. Tapi kalau malam hari, apalagi kalau Memey lagi cape, mending nggak usah ngomong sama dia. Karena omongan yang keluar itu-itu aja.

“Masak apa Gul? Aku cape, kamu aja sana yang masak.”

“Sesungguhnya, Allah sudah mengatur jodoh kita.”, terus berdakwah sambil ngeluarin quote yang entah dia dapat dari mana.

Kadang-kadang malah nggak ada suaranya. Alias ketiduran di kamar saya. Sampai diteriakin biar pindah ke kamar sendiri juga nggak mempan.

Tapi tentu nggak setiap malam Memey selemas itu. Kadang-kadang dia akan berkata “Gul, kita masak ikan yuk!” sambil senyum lebar banget. Dan dari semua hal yang dikatakan Memey, yang paling menyenangkan adalah saat dia bilang, “GUL BUTUH REFRESHING. PIKNIK YUK!”

Mon maap. Hidup saya dan Memey itu nggak perlu berlebihan, yang penting cukup. Cukup makan. Cukup tidur. Cukup nonton drama Korea. Cukup piknik.

Jadi pada suatu pagi di bulan Desember, tumben banget Memey nggak teriak nyuruh saya bangun. Dia cuma bilang, “Gul aku duluan ya!” yang saya balas, “ya” pakai nada lemah banget. Padahal udah jam 8 pagi, tapi saya lemas banget karena masih ngantuk. Tiba-tiba suara Memey terdengar dari bawah dan membuat saya lari keluar kamar, “minggu depan ke pantai yuk Gul!”

Dan kita beneran ke pantai. Bahkan sama anak-anak kelas. 

Karena memang saya lagi haus banget sama yang namanya piknik, apalagi ke pantai, saya niat banget merealisasikannya. Saya menghubungi beberapa teman kelas yang biasa piknik juga, dan mengajak mereka piknik semudah itu. Ternyata semua orang memang butuh piknik. Hidup makin berat, gengs.

Baca cerita "Mengejar Matahari Terbenam di Pantai Pok Tunggal" di sini.

Tapi entah saya memang lagi seniat itu, atau lagi agak rese sih. Waktu chat kelas mulai berisik karena ajakan piknik, saya tiba-tiba muncul dan ngajak pikniknya pakai #LiburanBarengElga. Beberapa orang kesal, beberapa orang dengan tabah menerima karena sudah menyadari kalau otak temannya memang sering konslet. Dan berhubung saya bekerja di dunia digital, sekalian aja saya bikinin konten ajakannya dan visualnya. Seniat itu, tapi ngeselin.

Baca cerita "Billion Stars Hotel at Kosakora Hill" di sini.


Keisengan saya nggak berhenti sampai di situ. Malam sebelum piknik, saya bikinin invitation lagi pakai visual. Tapi saya nggak dipuji, malah dihujat. Padahal udah seniat itu lho, gengs. Why.

“Bajilak nganggo pamflet!” – Kata Bos Besar Segoro Adventure.

“Harus biyanget nganggo koyo ngono ki ibuibu siji” – Kata seorang fans yang nge-chat langsung dari rumah Allah.



Dan semalaman saya berdoa semoga pas di pantai nggak dihanyutin sama mereka semua.

Alhamdulillah nggak dihanyutin kok, tapi disalah-salahin. 

NOTE: NGGAK USAH JADI PELOPOR LIBURAN.

Sesuai pengumuman di pamflet, peserta liburan udah boleh kumpul di rumah bos Guntur mulai jam 10 pagi. Dari jam berapapun juga bisa sih, karena rumahnya Guntur memang basecamp sejuta umat. Jam 11, dua orang sudah datang. Bukan saya sama Memey tapi Hary dan Lilis. Saya dan Memey lagi ribet. Ribet sarapan, ribet dandan, ribet nyiapin makanan. Pokoknya udah kaya emak-emak mau piknik. Ujungnya, kita sampai di rumah Guntur menjelang jam 12 siang. Dan masih harus nunggu tiga orang lagi yang katanya bakal dateng di atas jam 12. Sayangnya, dua orang akhirnya nggak bisa ikutan karena terjebak pekerjaan. Berarti tinggal nunggu Jono yang memang udah pasti ikut tapi waktunya belum pasti. Kita udah ngobrol, sholat, dengerin lagu dangdut, sampai makan, Jono belum juga dateng. Itu udah mau hampir jam 1 siang banget. Dan kita mau lihat sunset, bukan sunrise.

“Udah jam berapa ini. Tuh kan, liburan bareng Elga mesti gagal!” – Kata Guntur, terus mukanya rese banget.

NOTE: NGGAK USAH JADI PELOPOR LIBURAN.

Tapi liburan gagal itu nggak terbukti karena akhirnya Jono dateng. Nggak pakai basa-basi nanya kabar dulu, kita langsung berangkat. Ke pantai Drini! Udah mengantisipasi banget sih kalau macet, karena hari itu udah dua hari menjelang tahun baru. Tapi ternyata nggak semacet itu, motor masih bisa melaju sangat kencang sampai parkiran pantai. Turun dari motor saya langsung jongkok.

“Aku mabuk darat...”

Kesal. Karena saya tuh selalu mabuk darat kalau lewat jalan Gunung Kidul. Tapi berhubung pertemanan kita nggak romantis-romantis amat, ya nggak ada adegan saya dipijitin dulu. Kita langsung jalan menuju pantai, menantang matahari. Panas banget. Berasa pantainya satu RW sama neraka. Astaghfirullah.

“Eh, eh, kalau mau renang-renang bukan ke situ. Tapi ke sebelah sana.” Kata saya sambil menetralkan diri dari mabuk darat.

“Eh, ke sini kok”, kata Lilis memimpin dengan yakin.

Ya udah kita nurut aja. Berjalan di atas pasir dengan mengeluh. Dan pas sampai, ternyata salah. Untung Lilis yang ngomong, dia terlalu baik untuk disalahkan. 

Kita jalan lagi, kali ini menuju pantai sebelah timur, dan menempuh jarak yang lumayan jauh karena kita menghindari pasir dengan memilih jalan memutar. Yakin banget pokoknya nggak akan salah lagi. Dan emang jalannya nggak salah. Yang salah adalah, pantainya surut.

Kena omel lagi.

NOTE: NGGAK USAH JADI PELOPOR LIBURAN.

Sambil meratapi nasib, kita balik lagi ke tempat semula. Jalan dari ujung timur ke ujung barat. mencari tempat yang cukup terhindar dari sinar matahari untuk menggelar matras. Berhubung waktunya udah hampir sore, kita langsung memutuskan untuk berenang. Siapin kamera sama tripod dulu jangan lupa. Foto-foto dulu jangan lupa. 

“Bagus nggak?!?!?”

“Langsung 10 kali dong fotonya!!”

“Kok nggak 10 kali??!?!?!?”

"Teman-teman mohon bersabar, sebenarnya ini 10 kali jepret, tapi flash-nya memang cuma nyala satu kali.."


Bawel memang.

Setelah puas berenang-renang, Guntur ingat kalau bawa airbag. Demi totalitas liburan, airbag pun dipakai. Buat foto-foto. Hary dan Arya tidak peduli dengan airbag dan memilih berenang, sedangkan Memey dan Lilis memilih makan, saya sibuk dengan kamera.

Motoin Guntur dengan airbag merahnya.

“Apik ra?”

“Bajilak lenganku.”

“Sek sek.”

“Satu lagi, satu lagi!”

“Sek, foto meneh karo cah-cah.”

“Sek meneh aku dewe.”

Sedih banget. Demi feed instagram, saya kan juga pengen foto sok asyik di pantai pakai airbag. Meski harus nunggu lama, akhirnya Guntur mau gantian juga. Saya lagi atur posisi paling asik. Guntur udah siap menggenggam kamera. Lalu tiba-tiba....

“ASTAGHFIRULLAH YA ALLAH JIKA INI HARI TERAKHIRKU...”

Ombaknya tiba-tiba gede banget. Dan posisi saya masih di airbag. Saya bocorin dikit ya, meski cinta banget sama pantai atau hobi renang, saya takut banget air dan tenggelam. WKWKWKWKWKWKWK. Jadi waktu ombak menerjang dan airbag kebawa air, saya udah panik banget. Alhamdulillah saya selamat sebelum doa selesai. Ya emang nggak ada yang perlu dikhawatirkan, saya aja yang lebay. Yang perlu dikhawatirkan adalah, seluruh harta benda kita tersapu ombak. WKWKKWKWKWKW lagi.  Pas lagi mengendalikan keseimbangan setelah oleng, samar-samar saya melihat teman-teman lagi heboh mindahin barang-barang yang udah basah semua. Kalau nggak salah lihat, tangan kanan lilis megang tempat makan (sebelum ombak menerjang, dia lagi nikmat banget nyeruput spaghetti WKWKWKWK), terus tangan kirinya angkat-angkat barang. Ya itu tragedi, tapi buat saya yang sedang berjuang bangkit dari airbag dan hanya bisa melihat dari jauh, mon maap pengen ketawa sekencang-kencangnya. Tapi nggak jadi ketawa setelah melihat basah-basah terutama di baju. Semua baju basah.

“Wah liburan bareng Elga membawa petaka.”

NOTE: NGGAK USAH JADI PELOPOR LIBURAN.

Mungkin ombak hanya mengingatkan kita untuk segera mandi, karena emang kebetulan udah hampir jam 5 sore. Kita semua udah harus ganti. Kan mau nonton sunset dari atas tebing.



Yang lebih tragedi sih, kamar mandi dekat situ pintu atasnya nggak ketutup semua. Pas giliran Memey yang mandi, ada segerombolan mas-mas mendekat. Saya bingung, gimana caranya ngomong ke Memey untuk lebih hati-hati karena banyak cowo. Tapi nggak enak karena gerombolan cowonya udah di depan kamar mandi.

“Mey, mey, mepet pintu mey!”

“Mey, mepet pintu mey!”

Saya pikir sih Memey udah pasti ngeh, karena kamar mandi yang tadinya hening itu kan jadi ramai banget sama suara cowo. Tapi wait, harusnya kan saya atau Memey yang panik ya karena pintu kamar mandinya nggak ketutup semua. Tapi mas-masnya lebih panik dari cewe...

Saya emang sengaja jaga di depan pintu Memey. Terus ada mas-mas masuk di kamar mandi sebelah. Karena dia tinggi, kepalanya kelihatan dan masnya malah nongolin kepala sambil bilang, “mba, jangan ngintip lho!”

“Ya, mas.. Kalau nggak kelepasan..”

Terus masnya nongolin kepala lagi, ketawa-ketawa panik. Ya kan kalau rezeki saya mau gimana lagi.

Astaghfirullah.

Setelah adegan mandi-mandi penuh godaan, akhirnya kita semua siap buat naik tebing dan lihat sunset. Meskipun mendung.

“Nggak usah naik aja, mendung.”, kata Jono ngotot, yang ternyata dia mules. 

“Wah nggak ada sunset. Liburan bareng Elga gagal”, samar-samar terdengar kata-kata macam itu lagi.

NOTE: NGGAK USAH JADI PELOPOR LIBURAN.

Tapi kita jadinya naik ke atas tebing, menikmati sunset seadanya. Tetap indah kok. Apalagi sama teman-teman istimewa.

EA. MARI SOK ROMANTIS.



Gelap akhirnya datang, dan kita memutuskan pulang. Belum pulang yang sesungguhnya sih, tapi keluar dari pantai dan menuju rumah mamak di Wonosari. Numpang makan.

HAHAHAHAHAHA #LiburanBarengElga sangat terjamin, kan!

Terima kasih, orang-orang yang berpartisipasi di #LiburanBarengElga, dan mamak yang selalu setia menjadi seksi konsumsi.

Mari bersiap untuk #SatuHariBarengElga #SenangSenangBarengElga #PiknikBarengElga dan apapun #BarengElga lainnya!

You Might Also Like

1 komentar

  1. Percuma nulis ginian, kalau aku nggak pernah kamu tawarin piknik hmmm

    BalasHapus

Berikan komentarmu untuk tulisan ini, yuk!

Subscribe