Bye, Karangmalang

11:15 PM

"The first step towards getting somewhere is to decide that you are not going to stay where you are. - unknown"

Katanya, hidup itu untuk menantang hal-hal baru. Dan percayakah bahwa “pindah kos” juga merupakan suatu proses menantang hal baru? Like, jika kamu udah terlanjur nyaman dan betah sama kos-kosan kamu—atau terlanjur jatuh cinta. Dislike, jika emang kos kamu nggak enak banget dan kamu sama sekali nggak bisa jatuh cinta pada kos itu.

Kampus tempat saya menuntut ilmu selalu identik dengan Karangmalang. Bukan cuma karena kampusnya terletak di daerah Karangmalang, tapi hampir setiap rumah di sana adalah kos-kosan. Dunia kos mahasiswa, bolehlah kita sebut begitu. Padatnya nggak kalah jauh sama arus balik ke mantan. Seluruh mahasiswa tumpah ruah di Karangmalang. Ditambah penjual makanan, burjo, toko kelontong, fotokopian, dan laundry. Saking ramenya, supir travel suka males banget kalau harus nganter pelanggan ke Karangmalang. Bahkan, supir travel yang pernah mengantar saya bertahun-tahun silam bilang, “Karangmalang ini isinya setan semua, mbak.”


Kemudian hening.

Ingin rasanya menjawab “bapak lagi nganterin setan dong berarti” namun saya memilih diam saja daripada habis itu dibacain ayat kursi terus dikirim ke neraka lebih cepat sama bapaknya. Untung beliau nggak hidup pada zaman di mana orang-orang sibuk menanti mantannya balik lagi atau menanti gebetannya putus dari kekasihnya. Sama Karangmalang aja udah ngeluh.

EH.

Buat mahasiswa baru, terjebak di Karangmalang adalah suatu kewajaran. Mahasiswa ketika masih umur 18 tahun pikirannya pasti sederhana aja buat cari kos; yang penting terjangkau dan Karangmalang menawarkan semua itu. Tinggal pilih kos yang harga berapa, ukuran berapa, dan sedeket apa jaraknya dari fakultas. Sesimpel bisa ke kampus dalam waktu lima menit atau lapar tinggal pake kolor keluar kos. Tapi semakin tua mahasiswa, potensi untuk keluar dari Karangmalang semakin besar. Selain daerah tersebut terlalu padat, banyak kos yang menerapkan aturan-aturan ketat seperti adanya waktu jam malam yang sungguh sangat mengganggu mahasiswa yang tidak hanya datang untuk belajar.

Kaya saya.


BUAHAHAHA ASTAGHFIRULLAH.


Saya adalah satu dari mahasiswa yang terjebak di Karangmalang selama empat tahun. Bahkan lebih. Kenapa? Karena saya punya banyak sekali alasan untuk tidak pindah tapi cuma punya satu alasan untuk pindah.


Yap, pindah kos pun butuh banyak pertimbangan. Kita nggak bisa seenaknya pindah kalau punya 1000 alasan untuk tetap tinggal. Hal ini nggak berlaku untuk urusan hati. Meski punya 1000 alasan untuk tetap tinggal tapi jika sudah waktunya pindah, ya harus pindah.


Buset.. Baper abis ini postingan WKAKAKAKAK.


Alasan yang paling utama untuk tidak pindah dari kos Karangmalang adalah malas cari kos-kosan lagi. Saya kos di Karangmalang karena saat itu udah dicarikan kos-kosan sama teman. Jadi saya dateng udah tinggal naro barang-barang aja. Kurang enak apa coba. Dan biar kamar kos saya kecil, terasa begitu hangat karena bertemu teman-teman kos yang akhirnya seperti saudara. Temen kos yang menyenangkan itu penting banget sih, by the way. Karena meski penghuni datang silih berganti, orang-orang baru di kos saya tetap menyenangkan. Ini yang bikin saya nggak bisa move on. Selain itu, rasanya udah males adaptasi lagi sama kos-kosan baru. Saya udah terlanjur terbiasa dengan segala drama kos-kosan. Ya yang airnya keruh lah, ya yang kamar bocor lah, ya yang bak penampungan air bocor lah, ya yang pas lagi mandi ada cacing uget-uget di lantai.

Kalau harus mengulang membiasakan hal-hal semacam itu di kos baru kan males banget.

Dan di situlah saya, selama empat tahun lamanya.

Sedangkan alasan ingin lari saja dari kos cuma perkara sepele. Tapi beneran menguras emosi karena jam malem di kos Karangmalang saya itu jam sembilan malem. YA BAYANGIN KAN YA CINDERELLA AJA JAM MALEMNYA JAM 12. Bukannya niat mangkal dan pulang dini hari, tapi jam sembilan malem itu terlalu terburu-buru. Mana lagi parkiran di kos saya itu pake prinsip “siapa cepat dia dapat”. Semakin malam pulang, semakin harus geser-geser motor orang biar motor sendiri bisa parkir.

SEMAKIN MALAM PULANG DI SINI MAKSUDNYA BARU MENDEKATI JAM 9 MALEM.


Itu mah orang-orang baru aja keluar, saya udah ngandang. HIKS.


Parkiran motor di kos Karangmalang saya tiap mendekati jam 9 malam pasti penuh. Rasanya lelah banget gitu udah cape puter otak gimana caranya biar bisa parkir terus keluar tenaga geser-geser motor dan masih harus diomelin Bapak kos tiri. Makanya saya hampir selalu berantem sama Bapak kos tiri. Berantem di sini bener-bener berantem, adu mulut. HAHAHAHA eh Astaghfirullah. Tapi buat saya sih, kalau kita mau dihormati ya kita harus menghormati orang lain. Dan Bapak kos tiri di tempat saya itu nggak pernah bisa menghormati orang. Saya nggak pernah rela diri ini diumpat-umpat beliau karena urusan parkir motor doang yang berisik atau nggak rapi.

((( males menghormati tapi manggilnya beliau )))

((( jadi gimana deh si Elga )))

Tapi pernah denger kan kalimat, “Sebenci apapun tapi kalau sudah terlanjur jatuh cinta, kita bisa apa?”

Ya saya bisa apa. Udah terlanjur nyaman. Mau sampai berbusa ngumpat kos saya, parkirannya, bapak kos tirinya, ya saya masih tinggal di situ aja. Apalagi kalau bukan cinta?


Iya. Walau sering kesel sama kosan sendiri tapi sesungguhnya saya cinta dan sedih kalau harus berpisah.

GILA.

BERAT BANGET PEMBAHASANNYA.

Tapi setelah tepat lima tahun membayar kos yang sungguh menguras atm orang tua, akhirnya saya pindah kos.

SAYA PINDAH KOS!!!!

Finally, saya berani pindah dan meninggalkan segala kenyamanan serta ketidaknyamanan di kos Karangmalang saya. Tentu aja saya excited walau baper juga sebenernya. Lima tahun bukan waktu yang sebentar. Nggak mungkin saya lupa segala hal menyenangkan dan tidak menyenangkan di kos Karangmalang.

Saya masih ingat pertama kali tidur di kamar 2x3 yang sempitnya kaya liang kubur itu. Nggak bisa lupa pokoknya kalau tiap saya sholat di kamar kos khusyu banget karena kepala yang isinya otak ini bakalan kejedot tembok kalau sholat buru-buru. HAHAHAHAHA SERIUSAN KEJEDOT TEMBOK PAS RUKU DAN SUJUD. Di kamar itu juga, pertama kali saya kehilangan handpone pas lagi tidur. Yang itu salah saya sih, ngapain pagi-pagi tidur bukannya siap-siap kuliah. Astaghfirullah...

Di tahun kedua akhirnya saya pindah kamar di depan kamar sebelumnya. Ukurannya...... 2x3,5 hehehehe. Biarpun cuma beda dikit tapi serius 0,5 itu sangat berarti karena akhirnya saya bisa guling-guling di lantai. Dan di kamar inilah segala suka duka terjadi sampai saya ujian skripsi. Masih inget banget sih kamar itu menjadi saksi air mata saat skripsi.

Setelah ujian skripsi, saya pindah kamar di barisan depan kos-kosan. Kali ini sekamar berdua, tapi kamarnya luas dan bercahaya karena sinar mentari bisa langsung masuk. Tapi saya nggak lama sih di kamar itu karena memutuskan mudik selama-lamanya (tadinya).

TADINYA.

Tapi akhirnya toh saya kembali ke Jogja dan pake kamar itu selama dua bulan sampai batas waktunya akhirnya habis.

Karena kos saya itu dibayar tahunan, akhirnya saya pindah mencari kos bulanan. Mamah emang bilang sih untuk kos di situ aja lagi, nggak masalah dibayar tahunan. Tapi saya berpikir mungkin ini saatnya untuk pindah dan tidak lagi mendengar celaan orang.

“Kosan kok tutup jam sembilan, toko baju aja belum tutup.”


APA AKU HARUS BUKA TOKO BAJU DI KOSAN BIAR JAM 9 MALEM BELUM TUTUP?


“Kok kamu betah sih di situ kamarnya sempit banget nggak ada matahari masuk lagi.”


BIARLAH DIA SEBAGAI MATAHARI MENYINARI KAMAR KOS SAYA THANKS.

Awalnya memang berat, tapi saya memberanikan diri untuk pindah. Mencari suasana dan tantangan baru. Nggak mungkin kan, saya terus-terusan berada di kos itu dan melakukan rutinitas yang sama: terbirit-birit pulang sebelum jam 9 malam, emosi karena harus geser-geser motor dan berantem sama Bapak kos tiri. Bukan berarti saya lantas jadi bebas pulang jam berapa aja di kos yang sekarang, tapi setidaknya harus ada rutinitas yang berubah terlebih sekarang saya udah bukan mahasiswa yang besok harus bangun dengan semangat menggebu untuk mempelajari politik di negara ini. Karena kos Karangmalang itu beneran zona nyaman banget. Sebuah kosan yang ketika kamu hidup di dalamnya jadi mager buat keluar-keluar lagi karena ya itu: males ribet sama urusan jam malem dan parkir motor.

Kita perlu berkembang, dan salah satu cara untuk berkembang adalah berani terbang meninggalkan sangkar.

AH SEDAP.

You Might Also Like

1 komentar

Berikan komentarmu untuk tulisan ini, yuk!

Subscribe