Kuliah Kerja Nyata (Part 1)

12:45 AM

Setiap buka blog, selalu ngerasa janggal sama arsip bulan Juli dan Agustus yang kosong seperti nggak ada yang berkesan selama dua bulan itu. Padahal, bulan Juli dan Agustus adalah bulan yang paling istimewa selama kuliah. Kalau tahun-tahun sebelumnya berkesan karena libur panjang, tahun ini seperti masuk dalam fase kehidupan yang baru. Berasa dinikahin langsung, sama sepuluh orang sekaligus...

Tahun ini saya menjalani Kuliah Kerja Nyata.

Selama ini saya ngeri ngebayangin KKN. Hidup dan bekerja di desa dengan sebuah kelompok yang belum tentu cocok atau nggak. Tapi saya nggak bisa mundur, harus maju terus dan ngelewatin fase kuliah yang satu itu. Suatu malem dengan sinyal yang lelet di rumah, saya susah payah banget buka website yang berisi lokasi dan kelompok KKN. Saya nggak pernah mempermasalahkan lokasi, jadi waktu kebagian di Gunungkidul reaksi saya nggak menderita kaya sebagian besar teman-teman. Saya malah fokus ke nama temen-temen yang bakal jadi kelompok saya. Ada tiga nama laki-laki dan tujuh nama perempuan. Satu hal yang terlintas adalah, kelompok saya memiliki kemungkinan besar berisi drama oleh tujuh orang perempuan. Dan malam itu juga, seluruh teman-teman kelas saya mulai menemukan anggota kelompok mereka yang tersebar. Tetapi kelompok saya mengheningkan cipta selama dua hari, tidak ada kabar, tidak ada penjelasan layaknya pasangan yang sedang bertengkar.

“Mbok ojo egois, nek koncomu ra golek yo koe sik golek..” (Jangan egois, kalau temen kamu nggak nyari ya kamu yang nyari..)

Seorang teman kelas saya memberi tamparan. Saya memang gampang ilfeel sama hal sepele. Karena temen-temen KKN saya ini kaya nggak butuh bertemu satu sama lain, saya jadi males duluan. Tetapi akhirnya saya screencapture nama sepuluh orang kelompok saya dan share di facebook, siapa tau ada yang ngerti.

Nggak sia-sia, dengan cepat saya menemukan beberapa teman sampai setelah perjalanan panjang ketemulah semuanya. Oh iya, setelah beberapa hari, kelompok saya ganti formasi. Yang tadinya bersepuluh jadi bersebelas. Yang tadinya laki-laki tiga jadi lima dan perempuan tujuh jadi enam.


Mungkin dari kita semua emang males-malesan buat KKN jadi kita kaya ogah-ogahan buat kumpul atau bahas-bahas KKN. Tapi semuanya harus terjadi dan kita harus kumpul juga survei lokasi. Di satu kecamatan, ada empat kelompok yang dibagi ke empat dusun secara kocokan. Dan kita, sebagai kelompok ND(Nomor Dusun) 41 bertempat di Dusun Gedaren 1, Desa Sumbergiri, Kecamatan Ponjong.

Ada sepuluh orang asing yang kemudian jadi temen-temen baru sampai akhirnya jadi keluarga saya. Dari banyaknya hal yang saya syukuri dari KKN, yang paling bener-bener bikin saya bersyukur adalah saya bersama dengan orang-orang yang menyenangkan. Banyak banget orang-orang yang mengeluhkan konflik-konflik yang terjadi dengan sesama anggota, tetapi di kelompok saya, kita benar-benar nggak punya konflik kaya terbagi jadi dua kubu atau konflik-konflik penuh drama lainnya.


Dan ini dia sepuluh orang keluarga saya:

KELOMPOK KKN ND 41


1.) Ikhsani Nurmalitasari


Nama panggilannya Lita, tapi kita punya panggilan sayang yaitu mamah. Mamah ini orangnya dewasa banget kaya mamah-mamah gaul. Pinter masak, pinter dandan, ngerti banyak hal dibanding cewe-cewe yang lain, juga gampang sakit-sakit badannya kaya emak-emak dan..... pinter bikin sirup.

Ya bayangin aja, tadinya mamah tidur di bawah tapi beberapa hari kemudian badannya sakit gitu apa gimana jadi mamah naik tidur di atas sampai selesai KKN, kan kaya emak-emak banget. Awal-awal KKN mamah yang ngurusin makanan kita. Pokoknya mamah tempat bertanya urusan masak-memasak. Mamah selalu jadi bahan bully kita urusan makan sama mandi.

Abisnya, mamah suka banget bikin masakan sendiri terus dimakan sendiri. Baru nawarin kalau kita kode-kode. Ini kerennya ND 41. Kalau di kelompok lain, tipe kaya mamah ini bisa-bisa dimusuhin. Kalau kita sih, malah seneng banget jadi bisa ngeledekin mamah. Tapi ini bukan berarti mamah pelit. Mamah cuma bukan tipe ngajak ayo rame-rame makan, tapi kalau kita emang mau ngerusuhin mamah makan sih mamah seneng-seneng aja.

Tapi belakangan mamah kalau makan jadi suka nawarin, kan jadi nggak lucu lagi. Terus, mamah ini suka banget nyempetin keramas disaat air di bak minim terus keluar kamar mandi sambil bilang, “segeeerr...” dan dibalas kita dengan tatapan melongo. Kalau nggak ada mamah di kelompok ND 41, kita nggak bakal makan masakan enak pokoknya.


2.) Difara Uswatun Khasanah

         
Nama panggilannya Difara, tapi kita punya panggilan sayang yaitu ibu kos. Kenapa ibu kos? Entah kenapa dia ini mirip banget sama ibu kos, nggak bisa dijelasin.

Awal ketemu teman-teman KKN, Difara ini in my opinion yang paling cantik. Difara ini paling sering berada di posisi tempat tidurnya paling malem dan hilang dari posisinya paling pagi juga. Mungkin karena ada yang pengen ditemuin, hahaha.

Sadar nggak sadar, Difara ini cewe sigap yang sangat bisa diandalkan kalau di KKN. Siap membantu kapan aja. Ya semuanya emang juga siap membantu apa aja, tapi Difara paling bisa diandalkan deh buat mengerjakan sesuatu. Berhubung lagu dangdut adalah lagu sepanjang masa KKN, Difara punya goyangan yang itu-itu aja dan suka banget kita tiruin. Lumayanlah buat nambah-nambah gaya kalau joget.


3.) Rochmad Akbar


Ini ketua kelompok kita yang nggak punya pengalaman jadi ketua. Sebenernya dia ini cuma korban temen-temen cowo yang nggak pengen jadi ketua aja sih. jadi pas pemilihan ketua kita mutusin sendiri buat jadiin Akbar ketua dan saya masih inget jelas wajah melongonya pas tau namanya yang ditulis jadi ketua.

Akbar ini adalah sumber kegilaan kelompok ND 41. Saya aja jujur masih heran, nemuin cowo yang gilanya kaya dia, baru pernah nemu temen cowo yang bener-bener gila. Hobi Akbar? Makan. Awal KKN, Akbar masih kurus-kurus aja, tapi menjelang selesai KKN, dia jadi bulet banget. Di saat anggota-anggotanya makin kurus kerempeng karena stres dan kurang makan, dia sendiri yang berat badannya naik.

“Cah, itu ayamnya masih loh..”
“.......”
“Eh cah, ayamnya masih loh..”
“Iya uwis Bar, dimaem wae...” (Iya bar, dimakan aja..)

Kita udah tau banget kodenya Akbar kalau mau ngabisin makanan. Tapi btw, nasi goreng buatannya Akbar enak loh, walau bisa bikin mules-mules abis makan saking pedesnya.


4.) Andyka Ferry Pratama


Awal liat dia, asli kaya anak kecil yang nyangkut di dunia KKN. Diem banget, nggak pernah ngomong sama sekali. Sampai rasanya mau ngajak ngomong dia tuh udah males sendiri karena udah kebayang gimana reaksinya.

Tapi usut emang usut, orangnya emang gitu sih. Dika ini jarang banget makan, kayanya udah kebanyakan makan ati. Bayangin aja abis puasa seharian gitu sukanya dia nggak makan berat, ya wajar sih kalau dia kurus. Mungkin karena Dika nggak suka sayur kali ya, sedangkan di KKN kita Cuma masak sayur dengan menu yang itu-itu aja sama tempe goreng.

Dika nih suka selo banget malem-malem keluar beli nasi goreng atau bakmi. Entahlah, urusan perutnya mungkin hanya dia, pacarnya dan Tuhan yang tau.

Belakangan, Dika yang pendiam, misterius dan suka banget kita maki “Heh semaur, ojo ham hem wae” (Heh jawab, jangan ham hem aja) jadi keluar dari zona nyamannya dan suka banget ngusilin kita-kita. Dan kalau lagi usil, Dika suka nggak tanggung-tanggung. Malah bikin kita berdoa supaya dia balik lagi jadi Dika yang diem.


5.) Rosiana Akbriani


Rosi ini partner saya banget dari awal KKN. Kita yang nyariin temen-temen satu persatu, kita boncengan pas survei pertama kali, kehujananan dan nyasar, mampir bukit bintang, selfie puluhan foto. Yap, Rosi yang kita sebut tante atau kampret terakhir ini adalah ratu selfie sejagad raya. Hobi selfienya ini nggak kenal waktu, nggak kenal tempat.

Rosi ini orangnya super duper rajin walau tukang tidurnya kebangetan. Asli ya, saya yang dikenal seluruh teman-teman adalah tukang tidur sepanjang masa aja sampai mengakui keunggulan Rosi dalam hal tidur.

Selama di KKN, Rosi ini punya fans club yaitu anak-anak kecil Gedaren 1. Dari semua anggota, yang paling care sama anak-anak dan mau ngeladenin ya Cuma Rosi. Nggak heran kalau semua anak-anak selalu nyariin Rosi dan kita yang lain cuma dianggep numpang.

Hal yang paling melekat sama Rosi itu Korea. Diulang ya biar lebih jelas, yaitu Korea. Hidupnya cuma denger lagu korea, nonton film Korea, nge-post tentang artis Korea serasa nggak punya kehidupan lain. Dan kalau nonton drama Korea dia bisa nangis dalam lima menit dan bikin saya kaya nggak ada peka-pekanya sama sekali karena nggak nemuin titik celah buat ikutan nangis.


6.) Nining Pratiwi


Tante Surining adalah pahlawan untuk kita semua dengan mobil putihnya. Sadar nggak sadar, kehadiran Nining yang bawa mobil ini banyak bantu kita banget. Kalau nggak ada Nining, kita mungkin banyak kesusahan, terima kasih Surining.


Nining ini manja-manja gimana gitu, tapi pinter masak. Kan jarang ada cewe manja tapi pinter masak.


Nining punya alat makeup lengkap dan dia partner banget sama mamah Lita kalau urusan dandan. Terus ciri khasnya Nining ini jilbabnya yang selalu dimodel-model. Wajar aja kalau kita sabar banget nungguin dia yang mandi setengah jam terus dandannya satu jam.


Selalu pas mau tidur gitu, Nining pake krim-krim apa gitulah pokoknya duduk berkaca duduk di sebelah aku yang sibuk main hape nunggu kantuk dan kadang saya suka bertanya-tanya sendiri apa dia nggak cape setiap mau tidur ngabisin waktu setengah jam buat kaya gitu. Ya itu ciri-ciri orang disiplin kali ya, kalau saya sih kaya gitu paling cuma bertahan berapa hari, nggak bisa disamakan sama saya yang cuek.

Dan Nining ini tipe cewe yang gampang curhat ke siapa aja dan seneng gitu dengerin dia curhat, suka lucu soalnya. Dan Nining adalah orang yang in my opinion tajir tapi baik dan nggak sombong. Point plus buat Surining!


7.) Kasdiarto


Entah gimana ceritanya nama panggilan dia yang tadinya Diar berubah jadi Kasdi. Kasdi ini menurut saya sih cowo yang paling tanggap lingkungan bahkan dibandingin sama ketua. Tipe orang yang gemar menolong gitu dan yang jelas saya bisa kategorikan dia rempong. Terlalu banyak mikirin hal-hal  lain di saat kita bilang ‘udah jalan aja’.

Kasdi orangnya cerewet banget asli, nggak ada cape-capenya kalau disuruh ngomong. Ibarat nih, dia lagi gabung ngobrol di dapur terus di kamar ada yang ngobrol, biasanya dia nyamber-nyamber orang ngomong gitu. Dan kalau lagi nggak sabar, mending nggak usah ngajak Kasdi ngomong. Abis dia kalau jawab gitu pinter banget dan bikin gondok. Bahkan Akbar yang pinter banget nge-bully, ter-bully oleh Kasdi.

Tapi serius, kalau nggak ada Kasdi di antara cowo-cowo KKN, nggak ngerti lagi gimana bentuk kelompok kita karena kita butuh cowo yang nggak cuek dalam banyak hal buat ngurusin segala macem keribetan yang ada selama KKN.


8.) Rani Oktaviani


Ini adalah bunda kita yang selalu nggak mau dipanggil bunda tapi kita tetep aja manggil dia bunda. Bunda Rani ini orangnya lembut banget, soleha, rajin, pinter masak, dan super duper baik. Tiap hari saya selalu minta dibikinin susu sama dia.

Bunda yang diem ini, sampai ngaku dia baru nemuin temen-temen yang lucunya kaya kita-kita. Ya karena dia pendiem, otomatis dia jadi korban bully kita dan kalau di-bully dia ketawa yang ditahan sampai mau nangis gitu saking lucunya yang cuma bisa kita bales “lepaskan Rani, lepaskaaann..”

Seiring berjalannya waktu, Rani ini kaya Dika, lama-lama kebawa arus kita dan jadi ngeselin. Rani yang tadinya sabar banget jadi suka emosi sendiri dan lama-lama berani ngelawan. Tapi semakin ngelawan, semakin kita semangat bully-nya. Overall, Bunda Rani adalah malaikat di tengah-tengah kita dengan jargon “Innallaha ma’a Sobirin” dan “Jangan marah, bagimu surga.” Orang yang selalu ngingetin dan nyuruh kita salat.


9.) Erfiyanto


Fiyan ini tukeran gitu sama salah satu cewe yang tadinya sekelompok sama kita. Pas pertama kali kenalan sama anak-anak kecil di TPA, dia mengenalkan diri sebagai Rafael yang akhirnya keterusan kita panggil itu. Rafael ini anak Fakultas Ilmu Keolahragaan yang kita semua tau lah ya gimana anak olahraga itu.

Rafael adalah wakil ketua yang nggak pernah mau ngomong di depan umum dan lebih milih jadi tukang foto buat setiap kegiatan. Orangnya santai banget, hidupnya cuma cengar-cengir, ngerokok sambil kentut-kentut di dapur, sama sibuk bikin minuman entah apa pake telur gitu pokoknya ada-ada aja tapi Rafael ini sayang banget sama ibunya.

Beda sama Akbar yang makin gendut, Rafael ini makin kurus dilihat dari tulang-tulangnya. Jangan suruh Rafael nyanyi deh, suaranya cempreng banget dan dia cuma nyanyi satu lirik abis itu udah. Pokoknya dalam keadaan apapun suara cempreng Rafael dengan dua lirik andalannya yaitu “bunga desa” dan “kumbang-kumbang di taman” itu bisa menyelimuti seluruh ruangan secara tiba-tiba dan kita yang lagi asik ngobrol atau ngapain aja selalu nyempetin jawab “Iya yan iya. Uwis yan, uwis.”

Kalau dipikir-pikir sih, Rafael ini nggak pernah gabung sama kita, nggak pernah ngumpul ikut ngobrol. Pas kita lagi ngumpul ngobrol, dia paling cuma disebelah kita sambil tiduran dan main hape tapi selalu tiba-tiba nyamber dengan omongan nggak mutu. Itu kerennya Rafael sih, dia bisa tetep membaur dengan cara dia sendiri. Oh, dan Rafael adalah alarm kita buat sholat. Dia selalu ngingetin kita salat tapi dia malah kabur entah ke mana.


10.) Zaenul Afif


Dia kakak angkatan yang bisa diandelin buat urusan sama warga karena dia yang paling bisa membaur di lingkungan luar. Mas Afif ini yang paling jarang ada di posko karena dia sibuk membaur sama warga. Balik-balik ke posko biasanya dia cuma tiduran sama makan, selebihnya dia ada di luar, ke rumah-rumah warga.





















Kalau denger curhat dari banyak temen yang ada aja temen kelompoknya yang punya sifat yang nggak bisa diterima kelompok, saya bersyukur banget punya temen-temen yang baik dan menyenangkan. Mereka juga sabar banget ngadepin saya yang males banget, terima kasih teman-teman.

Seperti kata Akbar sepulangnya kita dari nonton sunset, kalau kelompok kita ini hidup atas prinsip kemakluman. Kita hidup bersama dengan saling memaklumi satu sama lain.

“Ya emang kamu orangnya kaya gini, dia orangnya kaya gitu, dan kita bisa memaklumi satu sama lain. Itu yang bikin kita nggak pernah ada konflik.”

 
Bukan cuma teman, tetapi keluarga.

You Might Also Like

0 komentar

Berikan komentarmu untuk tulisan ini, yuk!

Subscribe