Sesuatu di Jogja

1:59 AM


Dua tahun lalu, di sebuah kamar kosan berukuran 3x4 meter, saya duduk nyender tembok menghadap ke tembok. Bengong. Saat itu saya lagi buntu ngerjain skripsi, dan di sela-sela itu, saya bertanya-tanya, "Tahun depan ngerasain puasa di mana ya?"

Sebagai anak perantauan, dua tahun lalu adalah tahun ke-3 saya nggak menghabiskan momen puasa di rumah. Bukannya tahun depan pengen ngerasain puasa di rumah, saya malah pengen ngejalanin puasa di tempat lain, di kota baru, bukan Jogja lagi. Saya paham masa-masa menghabiskan puasa di rumah itu udah selesai, dan memang begitulah kehidupan.

Sayangnya puasa tahun depannya lagi saya kembali puasa di Jogja. Bukan belum lulus, tapi memang takdir membawa saya kembali untuk bekerja. Saya udah pasrah, soalnya emang restu orangtua nggak bisa membawa tubuh saya ke kota lain, dalam kasus ini ke Jakarta karena banyak panggilan di sana bahkan ada yang udah keterima. Ya akhirnya saya balik ke Jogja setelah sempet stay di rumah sekitar 7 bulan. Saya memulai kehidupan baru di Jogja, tapi nggak baru.

Halah apa sih.

Tapi siapa sangka, pertanyaan dua tahun lalu yang nyaris terlupakan terjawab tahun 2017. Akhirnya saya keluar dari Jogja dan ngerasain puasa di kota lain! Yap, sudah sejak awal tahun 2017 saya resmi pindah ke Seoul(o).

Menjalani hari-hari di kota baru memang pengalaman yang sangat sangat sangat nenyenangkan. Tapi kenyataannya, saya masih belum bisa ngelepasin Jogja pas awal-awal pindah. Men, enam tahun sudah dihabiskan di sana, banyak banget kebahagiaan sampai kesedihan terdalam yang terjadi. Setiap sudut kota Jogja ada kenangan yang masih tersimpan baik. Jogja udah bukan sekadar tempat tinggal selama enam tahun, Jogja itu rumah.


Hingga suatu hari (halah bahasanya WKWKWKWK) saya yang jenuh banget ngeliatin keramik kantor langsung kaya orang kelimpungan. Tiba-tiba saya ngerasa nggak punya rumah, nggak punya tempat untuk pulang.

Oke abaikan rumah di Purwokerto karena sejauh apapun pergi di sanalah tempat kembali. Tapi saat Jogja yang udah jadi rumah tiba-tiba kerasa asing, saya ngerasa aneh...... Ada perasaan di mana saya udah jauh banget dari Jogja dan udah seharusnya saya ngelupain Jogja karena udah nggak tinggal di sana. Kaya disuruh putus tapi sebenernya nggak mau gitu.......

Ahelah kaya ngerti aja si jomlo ini. Hft.

Akhirnya random banget hari Jumat malem saya mikir untuk main ke Jogja sebagai orang asing pas libur. Ala-ala travelling gitu. Emang aneh banget sih karena saya punya bangunan untuk pulang dan teman-teman untuk bertemu, tapi saya pengen datang sebagai orang yang gumun ( gumun ) (artinya heran guys!!) sama Jogja.

Sabtu subuh saya udah bangun dan bersiap-siap ke stasiun, niatnya ngejar kereta jam setengah delapan. Pas udah antri.... ternyata tiketnya abis, adanya jam 11 siang.

Kambing.

Ngapain bangun pagi, mana bibir udah merah.

Saya bingung banget tuh mau ngelanjutin perjalanan apa nggak, soalnya keretanya siang banget dan saat itu weekend. Kalau pagi aja dapet kereta siang, bisa-bisa dari Jogja saya nggak dapet tiket balik ke Solo malam itu juga. Tapi mau dibatalin juga saya lagi dalam masa jenuh dan butuh refreshing. Akhirnya saya yang sempet keluar antrian masuk lagi dan memutuskan beli tiket. Perkara jadi berangkat atau nggak urusan belakangan, toh harga tiket keretanya nggak semahal harga bakso deket kantor.

Setelah akhirnya pulang lagi ke kosan dan mampir beli makan di Mbok Galak, jam sepuluh pagi saya udah di stasiun lagi. Itu gila sih, karena akhirnya saya bisa ngambil keputusan lagi setelah terakhir kali pas berangkat psikotes di kantor sekarang.

Jadi saya tuh orangnya males ribet kalau nggak pasti. Suka mikir nanti kalau gini gimana kalau gitu gimana hih ribet ya nggak usahlah dilakuin. Kaya waktu dapet panggilan psikotes pagi, terus sorenya saya yang emang masih kerja wajib ke kantor buat ikutan kelas copywriter. Sempet mau gagal tuh dateng psikotes karena males ribet. Males deg-degan apakah nanti jam selesai psikotes nyampe buat mendarat di kantor sore harinya apa nggak. Tapi dengan keyakinan penuh akhirnya saya mencoba memberanikan diri berangkat dan akhirnya keterima WKWKWKWK.

Sama halnya dengan perjalanan ke Jogja  kemarin, udahlah saya nggak mikir nanti malam dapet tiket atau nggak, yang penting coba dulu.

Ya kalau nggak nyoba kita nggak pernah tau dan dapet pengalaman, kan?


Saya nyampai di Stasiun Tugu sekitar jam 12 siang, dan bener-bener memulai sebagai orang asing. Meskipun enam tahun bolak-balik Jogja, saya jarang ke Stasiun Tugu jadi bener-bener buta denah. Ketika nanya mushola dan toilet sama petugas di situ, saya udah berasa turis pokoknya. Dan pas ngerasain mushola sama toilet Stasiun Tugu, saya yang bener-bener kaya punya pengalaman baru WKWKWKWKWK.

Meski ke Jogja ala-ala travelling, saya tetap ngehubungin temen buat nemenin main. Saya ngajak Tyo, yang dulu mantan rekan social media officer yang selalu bareng-bareng ngepe (ngepe is nge-editorial plan) (editorial plan adalah konten) (OMG kangen masa-masa itu). Setidaknya Jogja juga asing sama Tyo karena dia baru jadi temen saya satu tahun terakhir.


Saya bener-bener nggak ada rencana mau ke mana. Nggak ada tempat yang bener-bener pengen saya datangi. Akhirnya nggak jelas banget kita ke mal. Like "Hellooo di Solo juga ada mal kelessss!"

Eh tapi suasananya berbeda. Saya emang beneran kangen sama mal di Jogja, terutama Amplaz dan Galeria WKWKWKWK. Tapi saya malah ke Lippo. Heheheheh. Lippo ini baru berdiri utuh pas akhir-akhir waktu saya di Jogja jadi nggak sempet yang jadi anak gawl Lippo. Dan ternyata jelajah Lippo cukup jadi hiburan. Seneng banget karena di Lippo ternyata tersebar kursi-kursi dan meja untuk duduk siapa saja. Baru tau ya ampun sekuno itukah diri ini. Jadi jalan-jalan di Lippo sangat menyenangkan, soalnya jalan 100 meter terus duduk, jalan 100 meter duduk lagi.

MUAHAHAHAHA nggak berfaedah.

Setelah dari Lippo, saya memutuskan untuk makan bakso favorit zaman kuliah, lokasinya di lingkungan kampus. Seperti nostalgia. Kaya datang ke lingkungan yang pernah ditinggali puluhan tahun lalu.

Padahal baru dua tahun berlalu. Alay emang Elga nih.

Banyak yang berubah di lingkungan kampus, tapi kenangannya masih sama. Saya masih bisa merasakan udara di tempat dulu selalu bolak-balik di jalanan itu. Saya masih ingat memori apa aja yang pernah terjadi di situ. Saya juga masih ingat titik-titik  yang saya sebut "Pengkolan neraka" dan "Perempatan neraka" di mana saya sering pas-pasan sama orang yang pernah saya sayaaaaaaang banget (seringnya) lagi boncengan sama perempuan lain WKWKWKWWK. Masa lalu.

Setelah puas melihat dan mengenang lingkungan kampus, Tyo ngajakin ke kosannya dulu untuk bersih-bersih dan salat (I mean, dia di kosan, saya di masjid depan kosannya). Karena kebetulan lebih sering berkeliaran di Sleman, saya mau-mau aja main di lingkungan kosan dia yang saya nggak pernah ke sana. Perumahan gitu dan saya senang karena liat sesuatu yang jarang. Jadi depan kosan Tyo ada lapangan dan di situ banyak anak-anak sama orangtuanya, ada yang lagi latihan sepeda, lari-lari, atau jajan. Jadi kangen lingkungan rumah.


Menjelang jam lima sore, saya berniat ke Stasiun Tugu dulu untuk pesen tiket paling malem terus lanjut ke Malioboro. Tapi emang si kampret Tyo, karena waktu itu malam minggu dan masih musim libur sekolah, Tyo nggak mau bawa motor karena jalan pasti macet dan ditutup sana sini.

"Kita naik taksi online aja yuk aku ada voucher potongan Rp. 10 ribu untuk lima kali perjalanan!," kata Tyo ngerayu.

Ngggg.... oke. Biar kerasa kan feel travelling-nya.

Bener aja, jalanan menuju Malioboro udah ditutup sampai harus ambil jalan memutar. Pas udah sampai stasiun, saya tercengang! Antrian tiket udah meliuk-liuk kaya ular sampai gerbang stasiun! Rasanya ingin sekali mengumpat. Akhirnya saya dan Tyo bergerak menuju Stasiun Lempuyangan, dan antriannya nggak begitu panjang dong. Itu sekitar pukul 17.40.

Tapi yang sebenarnya terjadi, tiketnya udah abis. Muahahahahahaha!

Di situ ada segerombol orang yang ternyata ngerubungin loket untuk melakukan aksi protes. Sempet bingung sih, karena kan ya kalau tiketnya udah abis mau gimana lagi. Setelah nanya sana-sini, yang bikin mereka kecewa adalah loket dibuka tiga jam sebelum jadwal keberangkatan kereta tapi nggak sampai setengah jam tiket udah abis meanwhile rata-rata udah di depan loket dari jam tiga sore yang adalah enam jam sebelum. Buset.

Itu rame banget sih aksi protesnya, saya sama Tyo cuma nontonin aja karena penasaran sama ending-nya. Sampai yang direkam-rekam di IG stories, katanya udah dimasukin di Facebook lah sama mereka yang protes. Akhirnya ada jalan keluar (yang sebenernya nggak keluar-keluar amat sih). Alternatifnya ya yang mau pulang ke Solo harus naik kereta lain yang harganya lima kali lipat dari harga tiket Prameks.

Singa laut......

Bingung banget tuh saya di situ. Apakah saya harus ke kosan temen untuk nginep dan pulang minggu subuh atau pulang dengan harga tiket yang bikin nggak ikhlas.

Cukup lama saya mikirnya karena berbagai petimbangan. Soalnya, saya pengen banget pulang. Lagian kalau ujungnya nginep, semua perjalanan ala-ala turis ini kerasa sia-sia saja karena saya punya tempat kembali. Tapi kok harga tiketnya ngeselin banget. 

Di tengah kebingungan itu, tiba-tiba saya inget apa yang diajarkan orangtua. Selama ini orangtua kerja keras untuk membiayai anaknya sekolah dan memenuhi semua keinginan anaknya, tetapi ada masa-masa di mana mereka ngeluarin uang yang jumlahnya nggak sedikit untuk piknik, untuk seneng-seneng. Orangtua selalu bilang kalau piknik jangan irit-irit banget, pokoknya jangan pelit buat kebahagiaan diri sendiri, jangan pelit ngehargain kerja keras sendiri. Uang bisa dicari lagi.

Masyaallah sungguh pencerahan....

Akhirnya saat malam semakin tua, saya memutuskan untuk pulang ke Solo. Ya kan emang niat saya datang ke Jogja untuk piknik, untuk senang-senang setelah bekerja keras. Kenapa masih harus pelit sama diri sendiri sih? Persoalan uang habis dipikir nanti aja, yang penting stok mi masih banyak.

#TheRealAnakKos

Karena naik kereta ekonomi AC menuju Solo, saya bisa duduk dengan tenang sepanjang perjalanan pulang. Dari balik jendela saya ngelihat kegelapan malam, meninggalkan semua rasa jenuh dan mengosongkan pikiran untuk mengisinya lagi dengan sesuatu yang baru.


Satu jam kemudian, saya kembali menginjakkan kaki di Stasiun Purwosari dengan earphone masih terpasang di telinga yang sedang menyalurkan suara Kei Lovelyz tengah menyanyikan lagu Star and Sun.

Saya melangkah menuju parkiran motor, melupakan Jogja di belakang sana. Terus air mata saya keluar. Saya nangis. Literally nangis.

Boleh kembali ke masa-masa kuliah di Jogja? Saya kangen Jogja.

You Might Also Like

0 komentar

Berikan komentarmu untuk tulisan ini, yuk!

Subscribe