Mengulang Kembali Perpisahan

3:17 AM

Sabtu yang ramai. Ribuan orang berdesakan mencari yang dinanti. Matahari turut bersinar berlebihan seolah tak ingin kalah dalam perayaan wisuda bulan Agustus. Makian manusia terdengar dimana-mana: haus, lelah, dan panas.

Elena dan Dewangga sibuk mencari tempat yang nyaman untuk bersembunyi dari matahari. Dewangga sudah membuka jaketnya sedari tadi dan Elena sudah menata ulang riasannya berkali-kali yang luntur terkena keringat.

"Kayanya Fakultas Ekonomi udah mulai keluar deh Wa, itu pita pink udah mulai bertebaran."

"Masalahnya jurusannya Aini udah keluar belum?" Dewangga menyeka keringat didahinya sembari memicingkan mata mengamati manusia-manusia yang menggunakan pita pink.

"Ya mana aku tau." Seperti biasa nada Elena meninggi.

Dewangga sudah terbiasa, hanya melirik sebal dan segera mengambil telepon genggam dari tasnya, mencoba menghubungi Aini.

"Kamu di mana? Udah keluar? Kita di tempat sesuai perjanjian kemarin ya. Oke."

"Gimana?"

"Aini menuju kesini."

Baru Elena duduk, Aini sudah 50 meter dari mereka.

"Hai geeeenkkksss!!"

Elena berdiri lagi, kemudian tertawa bersama Dewangga menatap Aini yang memakai kebaya lengkap dengan sepatu berhak tinggi, tak lupa riasan wajah yang terlalu berlebihan untuknya.

"Ini beneran kamu In?" Dewangga menunjuk Aini dengan ekspresi menertawakan.
Aini hanya nyinyir, Elena segera mengalihkan topik dengan memberi hadiah yang sudah disiapkan.

"Selamat Aini, akhirnya wisuda juga! Yaudah buruan foto, panas ini!"

Dengan meminta tolong salah seorang teman Aini untuk mengambil gambar, mereka foto dengan berbagai gaya, sepuas-puasnya. Namun belum sampai foto kedelapan, mereka berhamburan untuk melihat hasil foto. Elena malas berebut, dia memilih menunggu dan mengedarkan mata.

"In, in, in." Elena memanggil Aini dengan nada tergesa-gesa tanpa melepas pandangannya dari satu sudut.

"In!!" Kesabaran Elena yang memang tipis habis, segera menarik lengan Aini.

"Liatin itu Dipta bukan sih?"

Aini dan Dewangga menoleh cepat. Kemudian mereka bertiga mulai ribut karena melihat Dipta, sedang bercengkrama dengan seorang perempuan. Sesekali, perempuan itu melakukan kontak fisik pada Dipta.

"Dipta bukannya di Sumatera?" Dewangga mulai rumpi.

"Dipta bilang mau kesini nggak?" Elena turut bertanya.

Aini menggeleng. Wajahnya tampak bingung.
Belum lama mengamati, perempuan itu menggandeng lengan Dipta dan membawanya ke tengah riuh manusia berpita orange.

"In, in..." Elena berusaha menggapai lengan Aini namun tangannya tak menemukan sehingga ia menoleh. Tetes-tetes air mata sudah menghiasi wajah Aini. Elena dan Dewangga langsung melonjak ke sisi Aini, berusaha menenangkan sahabatnya.

"In, in, in, sabar In..."

Mereka memboyong Aini ke tempat teduh, membiarkan Aini duduk dan meluruhkan perasaannya. Elena dan Dewangga pun hanya tergugu, bingung harus mengatakan apa.

"Dipta nggak bilang dia mau ke Jogja. Dia nggak bilang... dan sekarang apa? Dia dateng, dia ada, tapi disana, malah sibuk sama perempuan lain." Aini terisak.

Elena dan Dewangga hanya sibuk menepuk-nepuk punggung Aini karena turut bingung.

"Aini.."

Ditengah keheningan, ada suara lembut memanggil nama Aini yang sontak membuat mereka bertiga menoleh kebelakang. Dipta berdiri dibelakang mereka dengan senyum mengembang. Tangannya sibuk, yang kanan memegang bunga dan yang kiri mengenggam lima tali balon.

Mereka berdiri, Aini bergegas menyeka air matanya.

"Loh In? Kamu nangis?" Dipta bingung. Aini hanya menggeleng lemah
.
Tanpa dikomando Elena dan Dewangga mundur teratur dan menjauh memberi ruang untuk mereka berdua.

"Kapan sampai sini Ta?" Suara Aini terdengar tabah.

"Baru dua jam yang lalu In. Kamu nggak terkejut sama kedatanganku?"

"Emang kamu dateng buat aku?"

"Ya iyalah Aini, kamu yang pertama, kamu yang utama, dan selamanya akan begitu.." suara Dipta meninggi namun tetap lembut.

Aini hanya menatap tanah yang tak bersalah. Kenyataanya, yang didatangi Dipta pertama bukan dia, tetapi ada perempuan lain.

"In, kamu kenapa?"

"Nggak apa-apa Ta."

Dipta pasrah. Ia hanya ikut-ikutan memandangi tanah beberapa detik.

"Ini, bunga buat kamu. Aku tahu kamu nggak suka bunga, tapi sebagai perempuan pasti sesekali kamu suka dikasih bunga. Selamat ya Aini.."

Aini luluh. Bagaimana mungkin dia tidak lumpuh pada kasih Dipta dan senyumnya yang selalu tulus.

"Oh iya, ini balon buat kamu. Balon-balon ini, penuh warna kaya kamu, bikin hidup aku warna-warni dan bakal aku genggam erat sampai kapanpun." Dipta tidak menyerah meski Aini masih bergeming.

"Besok jam 8 aku jemput ya. Temani aku jalan-jalan."

Aini tak sanggup. Tangisnya pecah menghasilkan seutas senyum, segera memeluk Dipta dengan erat. Cinta selalu punya celah untuk memberi maaf meski tanpa penjelasan.

***

Matahari kembali bersinar cerah pada hari Minggu. Aini dan Dipta sudah sampai di titik nol kota Jogja tepat pukul 09.00.

"Oke jadi mau ngapain kita di sini Ta?"

"Jalan-jalan."

"Hah? Jangan konyol. Cuma jalan-jalan di sini?"

"Iya. Kita jalan sampai paling ujung, sampai rel kereta."

Aini melongo. Dipta tertawa melihat respon Aini.

"Nanti pulang dari arah sana kita naik becak sampai sini lagi. Gimana, seru kan?"

Aini melongo lagi.

"Apa nggak kurang kerjaan?"

"Bahkan kalau itu dilakukan bersama aku?"

Aini tersenyum karena Dipta benar. Tidak penting melakukan apa, tapi sama siapa. Maka berjalanlah mereka dengan tak tergesa-gesa, menikmati dunia bersama.

"Jadi kenapa nggak bilang-bilang kesini?" Aini memulai percakapan.

"Kan kejutan."

"Buat siapa?"

"Buat kamu."

"Tapi kok yang pertama ditemuin bukan aku?"

Dipta menghentikan langkah, dahinya berkerut.

"Kenapa? Kaget ya aku tau?"

"Jangan bilang kamu nangis gara-gara itu?"

Kini mereka benar-benar menghentikan langkah kaki dan berdiri berhadapan.

"Ya gimana nggak nangis liat kamu sama temen sejurusan dan seorganisasi kamu yang adalah mantan pacar kamu yang nggak ngehapus foto-foto kalian di instagram?"

"Astaga Aini!"

Dipta terbahak. Aini hanya bengong dan mulai berteriak karena Dipta tertawa.

"In, aku sama dia cuma teman sekarang. Dan kemarin emang kita ketemu duluan, kamu belum keluar gor. Masa iya aku nggak nyapa dia."

"Tapi aku sebel.." Aini memasang wajah kesal yang sengaja diimut-imutkan dan kembali berjalan. Sesungguhnya, ia sedang menutupi rasa malu.

"Jadi kamu cemburu? Manis banget sih.."

"Apaan si Taaa..." Aini tersipu dan melanjutkan berjalan cepat sebelum rona merah di pipinya terlihat Dipta.

"Baiklah kekasihku pujaan hatiku, apa yang hendak kau lakukan setelah ini? Setelah selesai kuliah?"

"Kerja lah."

"Bukan jadi istriku?"

"Kerja dulu. Jangan gaya kamu, baru juga kerja dua bulan."

Dipta tertawa. Aini begitu bahagia. Jika ada rindu yang dipendamnya selama dua bulan terakhir karena tak bertatap muka dengan Dipta, maka dua hari ini cukup untuk menggantinya.

"In.."

"Iya?"

"Aku nggak bisa ngejanjiin apapun.."

"Aku juga nggak suka cowo yang suka janji-janji."

Aini tahu arah pembicaraan ini. Dua bulan terpisah pulau sudah cukup membuat ia mengerti. Bahwa mereka memang meliki jarak meski tak memiliki batas. Tapi jarak mereka nyata dan sama sekali tak bisa mereka hilangkan. Aini benci harus sibuk bolak-balik melihat layar telepon genggamnya untuk memastikan ada pesan masuk dari Dipta. Pun benci harus menunggu telepon Dipta yang tak pasti datangnya.

"Bolehkan kalau kita berjalan sendiri-sendiri dulu tanpa ada janji antara kita?" Dipta berbicara terlalu pelan, tapi Aini masih bisa mendengar.

"Aku nggak bisa janji akan menjemputmu, tapi aku mengusahakan akan datang padamu. Selalu."

Aini hanya diam. Sesungguhnya ia dilema. Ia sadar bahwa dirinya Dipta masih berumur 23 tahun, masih punya waktu untuk menyelesaikan masing-masing. Bekerja dan bersenang-senang.

"Tapi gimana kalau kamu nggak datang, Ta?"

"Itu berarti aku bukan laki-laki yang baik buat kamu. Begitu saja."

"Tapi kamu yang terbaik buat aku!"

"Laki-laki yang baik buat kamu akan datang padamu. Jika aku tak datang, maka aku bukan laki-laki yang baik."

"Tapi aku maunya kamu yang datang.."

Suara Aini melemah. Dipta memegang kedua lengan Aini, menatapnya sungguh-sungguh.

"Allah maha membolak-balikan hati, In. Kita nggak tau kalau besok ternyata kamu udah nggak mencintai aku. Jangan membuat keputusan terlebih dahulu."

Aini tertunduk pasrah. Hari sudah semakin siang, Malioboro di hari Minggu sudah mulai ramai akan wisatawan. Dipta melepaskan tangannya dari lengan Aini dan menggandeng Aini kembali berjalan.

"Nggak perlu dibahas lagi.. Aini yang aku kenal itu kuat. Sumatera  dan Jogja itu jauh, lebih baik tidak menjanjikan apa-apa, tapi tetap mengusahakan. Kecuali..."

"Kecuali?"

"Kamu mau aku bawa sekarang ke Sumatera buat jadi istri aku." Dipta tersenyum jahil.

Aini meninju pelan perut Dipta.

"Enak aja, belum mau kalau sekarang!"

"Yeee.. yaudah!"

Mereka kembali ceria, segera menaiki becak untuk kembali ke titik nol. Dipta akan kembali ke Sumatera pukul 12.00.

"Jadi gimana?"

"Aku terima penawaranmu. Sampai jumpa lagi ya, Ta.."

"Di pelaminan?"

"Aamiin..."

Aini menyapu mukanya dengan kedua tangan. Aini mempercayakan seluruhnya pada Dipta. Cinta adalah percaya. Aini percaya Dipta akan mengusahakan untuk datang, walau entah kapan. Aini akan mempersiapkan diri hingga Dipta kembali datang. Walau Aini mungkin harus terjebak dalam penantian.

Aini dan Dipta kembali berpisah hanya dengan peluk sederhana dan lambaian tangan. Mereka menahan duka mendalam pada hati masing-masing, hanya berdoa agar cinta mereka kuat untuk tidak dihancurkan apapun dan siapapun. Sampai kapanpun.

***

Cerpen ini terinspirasi dari sahabat saya Tondo, untuk hadiah kelulusan seorang sahabat bernama Noor Aini Kiasatina yang menyusul kekasihnya lulus dua bulan lalu.

S.E lamat!

You Might Also Like

0 komentar

Berikan komentarmu untuk tulisan ini, yuk!

Subscribe